?

Log in

Previous 10 | Next 10

Aug. 1st, 2015

keito okamoto

catatan akhir kuliah (ga seru) episode 7,8. Panitia jimat UNJ 2013 (ahli persetanan)

Tahun ini angkatan saya jadi panitia inti!! Ketua jimatnya yaitu temen sekamar saya di kosan yaitu Erda (baca: erdung) yang saya ga bakal lupa gimana dia stressnya ngurus event gede gitu untuk pertama kali dalam hidupnya. Sampe nangis-nangis, gak bisa tidur, dimarah-marahin dari berbagai arah, di teken, nyari sponsor kemana-mana, nyari orang yang mau jadi ketua seksi, nyusun acara, ngatur lokasi yang terus-terusan masalah dan sebagainya dan itu dilakuin sambil belajar tapi tetep nilainya ga turun, salut. Temen-temen yang keren, saya ga bakal pernah lupa perjuangan mereka; waroh, ayu dkk di seksi acara, vidi sekre, iwa di dekor, ulfa,anik, ahyu di danus, regi bendahara, layla, ginanda di keamanan, sesa di konsumsi, aca di perkap dan semua temen-temen yang saya lupa jabatannya apa aja. Saya ga enak sebenernya ga bisa bantuin apa-apa yang penting buat erda, tapi orang kayak dia dan semua temen-temen yang baru kali itu saya liat jadi waras dan berjuang serius merancang ini itu, dengan kekompakan dan kerja keras, keliatan pasti masa depan kalian bakal sukses aamiin wkwk.

Waktu jimat ini saya dipercaya buat masuk dekor lagi dan jadi PJ obake yashiki (lumayan naik jabatan dari tahun kemarin). karena acara jimat kali ini rencananya obake mau dibuat dua ruangan (tema RS dan kuburan) maka dibutuhkan SDS (sumber daya setan) yang lebih banyak dari tahun kemarin. Tapi karena anak bahasa Jepang satu angkatan rata-rata cuma sekitar 50 orang dan kebanyakan udah dikerahin semua buat jadi panitia dan volunteer (bayangin deh ribetnya gimana ini acara panitianya aja se erte) jadi Iwa (ketua seksi dekor) punya ide buat ngerekrut tenaga dari luar yaitu anak-anak dari komunitas Jejepangan di kampus yaitu JJLC. Masalah SDS terselesaikan. Lalu bikin printilan yang lebih heboh (karena iwa manusia kerajinan tangan dan kesenian tingkat dunia akhirat), upgrade kostum dan belajar makeup setan.
Panitia dekor jimat 2013 yang kompak

 Alhamdulillahnya saya di bantuin sama kouhai yang udah ahli bener masalah makeup setan dan kostum gitu-gitu namanya sesil. Dia ngajarin saya bikin makeup yang keren cuma dari lem-leman dan double tip dan bikin kostum dari bahan bekas. Disini juga temen waktu SMP yaitu Samsi (waktu itu belum lulus dari PNJ) yang kebetulan main ke UNJ bersedia bantuin minjemin kain pembatas sekitar 10 meter lebih buat sekat untuk dua ruangan gratis. Makasih banget sama dia, kalo ga ada dia mungkin kami kudu beli kain panjang lagi patungan dengan uang sendiri karena uang anggaran tipis. Setelah persiapan panjang dan rapat terakhir gelap-gelapan di LPM (kata yang bisa liat begituan: sambil di tungguin sama barisan kunti) akhirnya sampe di H-3 jimat, setelah pulang rapat jam 11 malem, saya inget banget, saya, erda, ayu, dan upeh makan nasi goreng depan kampus tengah malem sambil ketawa-tawa mati rasa, pokoknya perasaan kita waktu itu sama kayak menjelang sidang, pasrah-pasrah excited nervous.

H-1 dekor akbar 24 jam hingga sampai akhirnya tiba hari H (dengan saya seharian ga tidur sama sekali). Pagi-pagi ketemu anak JJLC, brieving, dekor final, makeup lalu jam 10an obake akhirnya dibuka. Lumayan ramee tapi kemudian muncul masalah pas ditengah-tengah lagi rame-ramenya ruang obake 2 (yang temanya kuburan)  Ac-nya mati, kasian bet saya liat anak-anak JJLC plus si Ola udah lemes banget kepanasan dan pengap (karena ruangannya di tutup abis-abisan pake kardus) ampe makeupnya pada meleleh. Ngeliat mereka gitu hati ini tak tega akhirnya saya muter-muter nyari aca, awang senpai, kuncen gedung s, cari ruangan cadangan lain, nyari iwa, cari solusi supaya gimana caranya biar setan-setan saya ga menderita (so sweet). Akhirnya kami memutuskan untuk ruangannya di pindah ke o bawah yang kelasnya jauh lebih sempit dengan resiko trek obake jadi amat pendek, tapi biarin deh. Akhirnya malem itu kami panitia dekor begadang lagi mindahin dekor ke ruang o. Rasa ngantuk ga tidur dua hari dan capeknya waktu itu, badan nyeri kaya abis ditiban sama gajah duduk wkwk. Besoknya mulai obake lagi dan hasilnya lumayan sukses lebih banyak pengunjungnya dari tahun kemarin TAT yang lebih penting sih alhamdulillah udah berakhir dan akhirnya bisa tidurrr...

panitia dekor dan jejeelceehhhhhhhh

penutupan jimat ke 2, setelah bebersih dan pertemuan dengan JJLC, saya langsung ke lapangan panggung utama (akhirnya setelah seharian di dalem obake terus) lalu duduk di pinggir lapangan selonjoran mellow, makan-makan, joget-joget dikit, nyari-nyari dan nyapa anak-anak JJLC (yang ternyata sebagian besar kayaknya pada balik duluan karena kecapean seharian jadi setan), terus terakhir nonton hanabi. Di akhir acara ketika pengunjung udah pulang, setelah bebersih, panitia ngumpul dan pecah deh air mata kelegaan dan terharu kita semua. Saya masih inget deh lagu pengiring (dari sound panggung) yaitu lagu living on a jet plane. Kami kumpul-kumpul, foto-foto, saya sambil melukin erda, ayu, upeh nangis-nangis dan selametin kita semua yang udah keren rela berlelah-lelah demi jimat ini. Ah meski banyak detail yang saya lupa, tapi seneng bisa kerja sama bareng kalian, Banzaiii selalu untuk semuanyaaa!!
Kita semua keren, otsukaresamadeshita!!
Tags:
keito okamoto

catatan akhir kuliah (ga seru) episode 7,5. Panitia jimat UNJ 2012 (awal mula karir persetanan)

Tahun ini saya naik tingkat dari tahun kemarin jadi romusha volunteer ke panitia inti beneran. Disini saya jadi panitia dekorasi yang ngurusin printilan motong-motong kertas, khususnya bikin pohon sakura dari plastik kresek. Dirangkai kelopak demi kelopak selama persiapan jimat kurang lebih 6 bulan. Ngerangkai bunga sampe tangan jadi auto-pilot (bahkan saya curiga sambil tidur juga saya bisa bikin bunga sakura). Nah, yang paling asoy saya di tempatin jadi panitia inti buat obake yashiki (rumah setan) yang waktu itu di PJ in sama dio senpai.
                Setelah persiapan jimat dan serangkaian rapat sampe jam 11 malem dengan berjuta drama di dalamnya akhirnya H-1 jimat datang juga. Di tahun ini pertama kali juga saya deket sama Bunga (onyet ku) yang baru jadi classmate sekitar 1 semester. Waktu itu hujan badai guedee banget, saya dan bunga (sesama panitia dekor) jalan kaki dari kosan saya ke kampus basah kuyup keujanan sampe jatoh-jatohan di banjiran hahaha romantis gak tuh.. bergadang bercanda-canda,ujan-ujan gali parit, ngambilin tanah di got buat ngisi ember bakal tempat tiang pancang buat sekat di ruangan obake,masang dekor tetek bengek sampe jam 2 malem lalu besoknya dateng ke kampus jam 6 pagi untuk memulai debut karir saya sebagai setan. Ini dia hal yang menarik selama saya jadi setan di obake yashiki jimat 2012:
1. hari pertama saya jadi gundoruwo. pake kain item berlapis-lapis, dari jauh kaya tumpukan cucian yang bisa bergerak. dengan dandanan super nyeremin, udah pede abis lah diri ini. Eh tapi pas ketemu pengunjung (yang berani tapi nyebelin) malah ngeledekin “wah setannya mau umroh”
Onyet mulut robek kebanyakan bj (bersihin jamban) dan gundoruwo varokah

2. karena bete dibilang mau umroh (wkwk berhubung lagi jadi setan) hari kedua saya jadi kuchisake onna (gantiin bunga dan doi jadi kunti)
3. pas saya lagi jadi kuchisake onna yang menyeramkan (berhubung ga di dandanin aja saya udah serem) saya di tempatin di lorong pertama, setan garis depan, pas pengunjung mau masuk, saya iseng ngintip sambil nyinarin muka pake senter dan berhasil bikin banyak pengunjung histeris ngesot2 diare beri-beri di depan pintu terus ga jadi masuk huehue.
4. karena kebanyakan saya intip jailin, pengunjung ga jadi masuk terus. setan-setan di belakang, (apalagi poci yang jadi setan di pintu keluar) pada protes karena merasa ga laku ahahahah
5. beberapa pengunjung yang agak berani ngelewatin saya sambil merhatiin muka dan bilang “wah setannya cantik” atau “mbak make upnya bagus” kayaknya sih ngeledek, tapi lumayan lah dari pada ga ada. saya jadi kepikiran mau make up setan terus aja ahahah.

setan waktu masih jaman jahiliyah, gw serem kan pep? (yg nyengir itu si pebri)
6. kejadian kampret di obake yashiki, ada yang bilang setannya ada 10 padahal cuma 9, ada yang bilang pocongnya dua padahal cuma satu, ada yang bilang ada kunti putih padahal saya inget banget kunti kami (panitia) pake baju merah. Yaaaa udahlah yaaaa...
7. pengunjung obake yashiki ada beberapa macam diantaranya:

  • pengunjung pacaran dan pengunjung modus. ada yang ceweknya takuuut banget dan si cowok nyengir2 menikmati melukin ceweknya sambil usep2 kepala menenangkan which is tampangnya licik modus level 99 pengen bet saya timpuk pake bakiak (ga tau dia setannya sensitip masalah ginian), ada yang ceweknya takut banget dan cowoknya (yang sebenernya takut setengah mati) menenangkan sambil teriak teriak ke si cewek “GAK PAPA ADA AKU JANGAN TAKUT HUAAHHHH APAAN TUH MATI GUEEEEEE ALLAHU AKBARRRR”. ada yang pas di awal cowoknya berani, ceweknya takut eh belakangan malah kebalikan cowoknya jalan nutup mata sambil kyaakyaa, ceweknya malah jadi berani sambil nenangin cowoknya ahahaha, pokoknya disini keliatan dah orang aslinya gimana. Ada yang so sweet pasangan yang baru pdkt malu malu mau, takut mau teriak tapi gengsi, mau pegangan tapi lirik-lirik malu, rasanya pengen saya tomprokin biar deketan.

  • pengunjung marah marah. Ga ngerti pengunjung macam ini yang mayoritas cewek-cewek sebenernya saking ketakutannya, apa emang lagi stress jadi begitu. Udah saya mah setan, di marah-marahin bentak bentak pula teriak-teriak depan kuping, berasa di ospek pokoknya “APA LU BERANI SAMA GUA, GAK TAKUT GUAA KELUAR LU SEMUA HAHAHAHAH” herannya ada yang marah-marah kayak begitu sambil merem ngibrit terus nabrak pembatas ruangan *bengek* ahahaha pas ditolongin malah marah-marah lagi ahaha kasian si mbak konslet kayaknya.

  • Pengunjung wartawan. Gak tau maksudnya apa mereka nanya-nanyain hal-hal aneh ke setannya. Saya udah gerem2 cekikikan serem kan bete totonya di tanyain “char favorit kakak di free siapa?” kriik kriik

  • pengunjung merem. Ini yang paling wtf. Dua orang dengan anteng jalan atau lari sambil merem. sering ujung2nya pengunjung macem gini jadi ngancurin dekor dan pembatas ruangan.

  • pengunjung ngaji dan atau sambil komat kamit mengucapkan segala jenis ucapan keagamaan

  • pengunjung gak takut muka datar yang paling bikin ngenes. Ya, saya merasa gagal jadi setan.

  • pengunjung lomba lari, pengunjung jalan mundur, pengunjung jalan lelet kaya keong sampe setannya bosen, pengunjung nyasar muter-muter ga bisa keluar, sampe pengunjung  merangkak,  beneran literally merangkak dari awal ampe akhir wkwkwk.

  • pengunjung lebay, dari yang berani sampe mereka poto-poto selfie di dalem obake yashiki, pengunjung ketakutan setengah mati teriak-teriak nangis-nangis sampe kudu di popoh keluar sambil di baik-baikin sama setannya “tenang mbak ini bohongan saya panitia juga beneran deh”, sampe pengunjung yang belom masuk aja udah teriak-teriak bikin rusuh antrian.

  • pengunjung bromance. Ini yang saya suka ahahah dua orang cowok yang ketakutan sampe meluk-melukin temennya mepeett bgt sampe ngalahin so sweetnya pengunjung pacaran, misalnya ada salah satu yang lebih berani dengan so sweetnya nyemangatin temen disampingnya “di depan ada kunti pegangan ke gw” atau “lu dibelakang gw aja ntar gw jagain” hueeeee pas pengunjung ini keluar setan-setan fujoshi pada kyaaa kyaaaa bahagia.

  • pengunjung berdusta, survei membuktikan 80% pengunjung yang takut setengah mati di ruang obake pas keluar sok sok berani bersabda “ah biasa aja~ ga serem!” (minta di tindih poci)

Pas jimat 2012 ini sayangnya karena terlalu propesional jadi setan, saya ga menikmati acara di panggung, palingan baru bisa keluar abis kelar bebersih pas malem terus ikut bon odori dan liat hanabinya nya yang ramee..videonya disini
...........ah indahnya masa muda.
Tags:
keito okamoto

catatan akhir kuliah (ga seru) episode 7. Volunteer jimat UNJ 2011 (makelar makanan)

Ini tahun saya masuk dan lagi lucu lucunya jadi maba. Ya ampun rasanya baru kemaren tapi karena udah mulai pikun saya ga terlalu inget pas jimat 2011 ngapain aja dan cuma inget masa-masa pedihnya doang haha. Pokoknya saya jadi volunteer jimat di seksi konsumsi.
Pas daftar sih ekspektasi saya daftar volunteer konsumsi supaya kerjaannya ga ribet kayak di seksi lain karena cuma ngurusin makanan doang. Tapi nyatanya seksi konsumsi ini yang paling empuk buat di marah-marahin karena posisinya yang berhubungan langsung dengan congor seluruh hajat jimat baik panitia, juri, pengisi acara, pengunjung, sampe kucing-kucing kampus.
sayanya mana? itu di belakang, dibawah panggung lagi ngusirin kucing

Bayangin aja panitia udah capek, ribet, sibuk, pusing, ngantuk, kalo saya telat nganter makanan siap-siap kena baper senior (nasib maba imut). Pagi-pagi bungkusin nasi bungkus, bakwan, lontong dkk terus di bagi-bagiin ke tiap pos, ambil makanan di warung terus di jagain, gotong2 galon, jongkok nungguin konsumsi buat pengisi acara di belakang panggung ampe budeg eh tau-taunya ayam di nasi bungkusnya abis di gondol kucing hiks. Pas bagiin makanan dan ternyata kurang, seksi konsumsi juga kudu bersabar siap-siap mengorbankan diri untuk ga kebagian makanan (sendirinya baru makan siang jam 7 malem). Pesan moral yang bisa diambil: kalo mau gabung panitia tapi ga mau dibaperin jangan masuk ke seksi yang berhubungan langsung dengan perut.
Tags:
keito okamoto

catatan akhir kuliah saya (ga seru) episode 6. kisah kisah kuliah ajaib

Ini adalah list momen2 berkesan (yang juga amat tidak penting) dari perkuliahan yang masih saya inget :
· Saya adalah ketua H sensei fan club. H sensei adalah sensei yang ngajar listening dan conversation pas tingkat awal. Beliau dulu kerja di sony music selama 8 tahun di Jepang. Dulu dia sebel banget kalo liat tempat pensil saya yang gambarnya suju. Dia bilang “desy chan harus banyak denger musik jepang juga” (dengan logat jepang yang kental). Hehehehe dia lucu sekali, orang indonesia KW 100 karena udah beneran kayak orang jepang bahkan doi suka lupa ngomong bahasa Indonesia. Sensei yang sering cerita yang jelek-jelek tentang jepang karena menurut dia yang bagus bagusnya kebanyakan dan udah pada tau. H sensei yang hobi ngomong kaya penyiar dengan format beliau bertanya beliau menjawab. Beliau ahli sosiolinguistik dan akogareru sensei aku.


ini kelas choukai B semester 1 tahun 2011 yang di ajar sama H sensei~ aku dan yuri ketua H fansclub

· Saya dan para istri sangat mengagumi jari S sensei atau dikenal sebagai salah satu hokage bahasa jepang yang ada di Indonesia. Jari tangannya indah banget sumpah dah, cem jari ikemen di manga-manga (ini penting sekali).
· Kisah yang katanya pernah dilempar teh botol.. yang sayang banget ama si pebri serta cinta yang menyilaukan...
· Dosen tata bahasa yang paling maknyos sedunia v sensei, k sensei, ve, i sensei, f sensei. Dijamin pas keluar kelas langsung jadi grammar nazi.

Bunpou kelas A chibi semester 2 bersama babang-babang ikemen volunteer

·Dosen bahasa indonesia yang lucu sekali, waktu itu doi lagi nyusun disertasi s3 dengan tema bahasa kaum transgender. Sering kali ngajar pake bahasa lekong (contoh: macica muhtar/ macet, akika mawar kencana/ kebelet pipis) karena diduga terlalu mendalami penelitiannya. Kita belajar di gedung FIS. Di kelas yg mirip akuarium, panas, pengap, kelas full, bahkan kursinya sampe keluar-luar
·Matkul agama yang belajarnya di gedung C, gedung yang katanya isinya makhluk halus lagi pada gelar pasar pagi. Dosen agama saya ini kayaknya orang hebat karena katanya doi termasuk tim yang nangkep-nangkepin teroris dan nobatin mereka. Beliau juga kadang ijin ga masuk kelas karena mau ngurusin teroris. Beuh gaya banget cem FBI syariah. Dia bukan hanya pinter agama, tapi open minded, dan santai. Bukan liberalis tapi kek sufi gaul tapi tanpa gamis dan jenggot yang heboh, Saya mau jadi seorang muslim(ah) yang keren kaya dia. Sayangnya di matkul ini saya di kasih b. Hiks ga jadi ngefans ah.

ini bahasa jepang angkatan 2011 regular 3,5 tahun lalu.. kangen yaaa

·Pak l yang keren. Beliau ngajar dasar pendidikan. Pak l yang dosen besar dari FIP tepatnya pendidikan luar biasa tapi ngajarnya pake bahasa jepang nyerocos karena emang lama sekolah disana. Beliau juga sering bolak balik ngajar di univ di luar negeri atau pake cem skype gitu. Gaya. Manusia keren yang saking pinternya sampe suka lucu sendiri, selama dia ngajar saya paling inget sama cerita-cerita unik kehidupan dia, khususnya tentang temen sekosan dia di jepang yang orang spanyol bokep yang rese, resep masak spagetti yang enak, dan tips rebus telor pake cocacola yang ternyata bisa jadi makanan surga. Patut dicoba
·Dosen native speaker cantik yang amat seksi namanya i sensei yang kalo ngajar kaiwa (conversation) pelafalan harus tepat. Masalahnya di kuping indonesia hatsuon beliau ga ada bedanya. Saya sampe ngerekamin doi ngomong kalo ngajar dan tiap mau ujian di dengerin, tapi dasar conge ga nangkep bedanya sama sekali. Akhirnya saya sukses di c in karena mau belajar gimana juga ga bisa-bisa. Huhuhuh. Diluar itu doi amat gaul sekali, sosialita yang terdampar di rawamangun yang panas dan banjir mulu, horang kayah yang sayang banget sama anjingnya yang rutin di bawa ke salon dan ngegym juga car free day di HI. anjing beruntung itu bernama baabi (maksud: barbie).
·Ibu nara. Dia adalah contoh guru teladan sedunia. Dibalik kehebatan dia ngajar *bahkan beliau sampe pernah ngisi stadium general di Todai* Setiap dia ngajar kami semua terkagum-kagum dan nulis perkataan dia buat status fb, bukan lebay, tapi kalo guru-guru indonesia kaya dia semua pasti anak-anak indonesia bisa sedikit banyak jadi bener. Beliau yang bikin mahasiswa yang ga minat pendidikan kaya saya yang setiap matkul MKDK aja tidur mulu jadi minat ke pendidikan karena dia bilang “meski ga mau jadi guru, pendidikan penting buat bekel jadi orang tua untuk mendidik anak-anak  kalian kelak” *sambil senyum malaikat cantiknya*. Dia yang ga pernah maksa anak-anaknya buat belajar tapi malah kebalikan kami yang jadi rajin masuk karena mau ketemu dia. Dia ngajarin gimana jadi guru yang gak cuma jadi mesin penyampai informasi tapi pendidik yang menginspirasi. Subhanallah ya.. dia bilang jadi guru itu meski sederhana adalah pekerjaan membangun negeri yang mulia dan nyata dari pada jadi orang-orang yang cuma teriak-teriak ngutuk pemerintah tanpa ngelakuin apa-apa.
·Pak Dimmy yang satu semester hanya masuk dua kali, doi baik sekali sih, tapi sayangnya sibuknya nyaingin Obama. Dinas jalan-jalan terus luar kota luar negeri berpetualang beda-beda tipis lah sama si bolang. Ujung2nya kami ngadu ke jurusan dan dia agak ngambek, tapi diakhir semua di kasih nilai A. Tapi pak kami kan mau cari ilmu bukan cari nilai *boong deng*.

Dan masih banyak cerita yang ga bisa dilupain lainnya tapi capek ngetiknya. Segini aja deh ya. bhay *balik ke pluto*
Tags:

Jul. 15th, 2015

keito okamoto

catatan akhir kuliah saya (ga seru) episode 5. kelas A single karena Allah


ini kami anak kelas A. Kami adalah para mujahidah (termasuk ari) yang rela repot repot banting tulang belajar bahasa orang cangcingcong sampe kami juga heran sendiri kok mau-maunya. Ini penjabarannya:
·         Sistem hirearki kelas di jurusan b. Jep waktu itu emang dibuat bertingkat-tingkat, kelas a dipandang jadi kelas yang pinter pinter (padahal biasa aja) kelas a sendiri isinya berubah ubah sesuai sama hasil belajar tiap semester. Saya dari semester 2 sampe semester akhir di kelas a.
·         Kelas a isinya adalah manusia-manusia yang seimbang antara beriman dan somplak. Kami biasa maen tindih2an di kelas dan ngomongin yg anu anu sampe konsul syariah edisi anu dengan tausiyah oleh ketua kelas untuk selamanya lelaki satu satunya yang bertahan di kelas A yaitu ustad (mesum) ari *keprok-keprok*
·         Karena empet dan risih di sebut kelas A dan memiliki kesan yang begitu banget dah, kami lebih suka di sebut grup “single karena Allah” yang diresmikan oleh ketua kelas kami yang menjadi tombak awal ide cemerlang pemberian nama grup yang varokah karena didasari oleh pengalaman kegalauan pribadi beliau dan rasa solidaritas mendalam sesama anak kelasan. Dan ternyata lebih dari setengah total 19 mahasiswi (termasuk ari) kelas ini kemudian mengalaminya juga, ga tau berkah atau musibah wkwk banyak banget ye orang tobat. subhanallah (Saya juga jadi kena kan ah curiga nular dari temen2 nih)
·         Meski solehah (termasuk ari) hampir semua dari para single adalah fangirl jadi aja teori menjadi fangirl membantu prestasi berbahasa Jepang kiranya (hampir) benar adanya. Hobi kami semua adalah poto kami suka poto setiap poto pasti rusuh.


Ini AKA48 (akuh kelas A 48) lagi latihan nari.. yang moto ari.

·         Di kelas ini saya deket sama istri istri ikemen karena kesamaan menyukai boyben. Saya suka keito (sejenis gori atau gorilla atau monyet ganteng) membernya hesejam. Jadi aja di masukin ke grup wa temen-temen sekelas yang suka sama hesejam juga. Dari situ kami jadi deket. Mereka adalah manusia manusia jenius yang bisa dapet nilai bagus meski main game mulu seharian. Mereka lebih suka mpus daripada manusia, otak minus kebanyakan konsumsi yang 18an, manusia kamar yg mantengin dorama tiap season, tapi mereka baik sekali berteman dengan santai, berteman dengan mandiri,tipe pertemanan yang mendukung dan mencambuk (supaya bisa keren kaya mereka), pokoknya tipe yang selama ini saya cari dah berhubung saya orangnya ga bisa temenan drama dibawa hati banget (manusia jahat). Ini dia nama-namanya:
Pika : istrinya yuya anak babi kang lem korea, rider bekasi, pinter banget, pinter banget, ahli leksikologi bahasa bekasi, santai, mandiri, bersahaja, tampang rocker hati biduan yang bisa nangis gegara liat kucing terlalu kurus, atlet tidur propesional, orang gila propesional, kalo sama pika ketawa mulu dah pasti, direktur perusahaan anu.

mau sama ucing meong meong meong

Bunga: istrinya ican arab (maaf maksudnya yuto), pegawai kebanggaan perusahaan anuannya pika, seksi, pinter banget banget, sakit jiwa, cengeng, gak bisa bangun pagi, gak bisa makan sayur bahkan makan bakwan menjadi pekerjaan yang melelahkan (misah2in sayurannya), temen curhat cicintaan yang enak.

neng, ikut abang dangdutan yuk

Pamce: nah yang ini anuannya banyak ada si bihung kang akua, si babang gajet, si yamak, mbak yui pokoknya multi suami. Pamcek ini temen yang enak banget diajak jalan, meski orang jekarda tapi kalo jalan sama doi pasti nyasar, pinter pake banget dan beruntung, meski tampangnya gaul tapi polos dan gampang di boongin, manusia heboh yang kalo ketawa suaranya kedengeran sampe depan BNI, karnivora sama kayak bunga.

monyetnya: kyaaaahhhh yameteehh

Site: istrinya si chinen. Panggilan sayangnya unchoco atau unco, manusia tsundere yang kalo di ciyeee-in kupingnya merah, mesin debat cem ruhut sitompel, manusia merah yang berhati baja tapi sebenernya sensitip dan polos, kalo ketawa ga bisa berhenti, realistis dan jujur, tegak pendirian dan susah di belokin, cantik member jeketi itu2 mah kalah dah, mengaku aneh dan berasal dari pluto, gamers dan yang pasti pinterrrrr.

tampang jepang hati garut

Kak ake: istrinya kang sapu jae dan masuk persatuan istri tercakiti bareng aku gegara skandal yabu, berjiwa ke-kakak-an banget, pemikir diem diem (tapi terus cengengesan), bertugas sebagai mentri keuangan kalo kita lagi jalan, heboh kalo lagi kumat, gamers yang main game seharian tapi nilainya tetep aja bagus (katanya justru kalo belajar malah jelek), pinter pinter banget.

foto kenangan waktu masih bersama...

Ina : istrinya ayam, yang aku lagi kagen banget sama kepolosan dia, cewek cantik yang ga merasa dia cantik sampe saya aja heran, ga suka make up, ga suka selfie diapload, pure, heboh, ketawa mulu,  agak canggung awal-awal kenal, enak di peluk, suka banget makan kalo kak ake dan unco bawa bekel ga abis pasti ina yang abisin, pinter, pinter,pinter.  

ina gak pernah selfie di post... adanya ini... maap ya pemirsah


Pose hot

Banyak yang bilang kami geng haesje, padahal kami bukan geng dan males kalo dibilang cahabatan *kakakakakaka* kami hanyalah segerombolan alien yang sama-sama ingin saling menyenangkan *ciyeee kesambet* *peluk selamanya*. Pokoknya inti dari inti tulisan panjang melelahkan ini : saya kangen masa-masa belajar di kelas bareng para single. Janji ya kita semua harus jadi orang sukses!! Reuni di Jepang ga mau tau!!
Tags:
keito okamoto

catatan akhir kuliah saya (ga seru) episode 4. anak gaul kostan jekarda

Jadi anak kosan artinya : bagaikan main survivor game, seenggaknya itu menurut saya. Sebenernya tinggal sendiri itu enak karena ga pake aturan. Mau makan nasi lewat idung di atas kasur sambil koprol juga ga bakal ada yang marahin. Mau nggak mandi seminggu juga ga ada yang perduli.  Mau numpuk cucian menggunung sampe bisa dipanjat juga ga bakal ada yang nyuruh buat cepet-cepet dicuci. Tapi reality tidak seindah itu kawan. Kita harus ngirit. Ngiriiiiit banget. Sampe waktu kuliah pikiran saya disibukan dengan dialog  “duit sisa berapa, hari ini makan apa, abis ini nyuci, terus beli sabun”.

Soal makanan apalagi, sampe kalo makan sate 5 tusuk buat makan siang dan 5 tusuk lagi disimpen buat makan malem, atau sekali makan di rapel supaya malemnya ga usah makan lagi. Sebenernya saya ga se miskin itu tapi berhubung saya adalah manusia panikan dan hobi ngumpulin (dan ngabisin) duit buat kali aja ada situasi genting dan butuh uang banyak (atau buat foya-foya bakal modal jadi anak gaul jakarta) ditambah lagi kiriman duit yang kadang maju mundur jadi masalah menejemen duit amatlah ketat.
Lanjut ke kosan. Nah kosan di jekarda itu muahal muahal banget. Ada yang murah (buat itungan jekarda dan di deket Univ Negeri) sekitar 400ribu perbulan tapi dari triplek gitu, atapnya seng jadi kalo siang berasa kaya kerupuk lagi dijemur. Dan kotor terus banjir. Hiks pokoknya agak shock sekali berhubung saya orang (desa) bojong yang jalan dikit aja udah ketemu kebon-sawah,dan  ga biasa hidup di permukiman padat penduduk, rame, banjir banjiran macem gitu.

Selama saya ngekost 3 tahun saya pindah 4 kali dari kosan di jalan pemuda yang murah meriah dan banyak makanan tapi kotor, tempat tinggal tikus segede-gede kucing dan suka banjir, sampe di daksinapati komplek dosen yang lumayan mahal, rapih, bersih, tapi berasa penjara karena susah cari makanan dan pake jam malam. Di kosan itu saya bersama 3 temen sejurusan serta satu penghuni (yang juga sejurusan) tak tetap alias nebeng, berjuang sebagai mahasiswa rantauan (meski ga dari daerah-daerah amat) untuk mendapatkan status anak (hampir) gaul jakarta. Kami adalah saya, upeh, erda, ayu dan anik (status: nebeng).

saya, ayu, erda.........aneeeen kita gini lagi huehue


erdung, saya plus anikung sama ahyu yang abis nonton insidius terus pulangnya di ketawain kunti


upeh sama ayu (ini kalo ga salah waktu ultah eke ya?)

Ini dia berbagai hal gila (seenggaknya saya anggep begitu) yang kami lakukan:
·         Berjuang belajar bebersih menjadi calon istri (atau babu) idaman.  Dari pertama kali belajar nyuci (googling dulu liat gimana caranya) manual pake tangan yang aernya kebanyakan kek mau nyuci tenda nikahan, sampe belajar nyetrika yang karpet plastik ruang tv jadi korban meleleh gegara asal naro strikaan di atasnya. Plastiknya jadi mengeras nempel di strikaan dan berujung malem-malem bersiin sentrikaan jongkok di teras, ngerok-ngerok, nyongkel-nyongkel bersihin sisa lelehan plastik di strikaan pake sendok dengan menyedihkan.
·         Jatoh di tangga deket kamar mandi, kami semua pernah merasakannya. Jadi pokoknya jangan heran kalo pantat kami ber 4 (penghuni tetap) agak penyok dengan kompaknya.
·         Saya dan upeh yang susah banget bangun pagi sampe pas saya ulang tahun dikasih jam sama erda dan ayu. Karena saya pinter, jam itu ga saya kasih batre dan jarumnya saya posisiin di angka 12 terus biar berasa masih malem dan bisa lanjut tidur.
·         Foya foya. Keliling jakarta, jadi gembel di mall-mall elit pake sepatu crocs jebol sampe diikutin satpam dikira mau ngutil, ngerumpi (hampir nginep) di hokben kfc mcd dan sejenisnya,  nonton film horor midnight pulang hampir subuh ketakutan setengah mati sampe rasanya mau bobok di mall aja, jalan-jalan tengah malem menikmati jakarta malam yang gemerlap tapi sepi sambil foto-foto norak kemudian pulangnya di ketawain kunti, nyasar di tj sampe transit 5 kali buat ke MTA doang. Kami adalah turis untuk selamanya di kota panas macet sialan tapi ngangenin ini.
·         Mesen makanan di take a rest. Karena kami manusia mager, kalo ada uang, makanannya delivery gitu berasa orang kaya. biasanya buat makan sore. Atau beli sate php (karena datang dan perginya tak terkira) yang lewat depan kosan. Atau malem-malem jalan-jalan keliling komplek dosen sekitar kosan buat nyari makan dan ujung-ujungnya nyeduh energen atau super bubur karena ga nemu warteg. Sediiiihh..
·         Jam kuliah paling ngenesin pas semester 2 ada satu hari dimana cuma ada matkul satu biji pagi jam 8. Saya dengan pedenya (baca: biar ga banyak cucian) ke kampus pake piyama dan jeans, macem orang ngelindur, tapi bodo amat kan saya udah nganggep jurusan kayak rumah sendiri wkwk. Tapi kalo di pikir-pikir lagi madesu banget jadi cewek, pantesan waktu itu  ga ada yang mau ahahaha.
·         Mandi pagi berebutan. Arena perang.
·         Mereka itu yang 4 biji itu tuh suka rese kalo ngasih hadiah ulang tahun (saya juga sih) pokoknya ada-ada aja. kebanyakan yang “adem-adem” gitu. Setiap ulang tahun yang ulang tahun dikerjain abis-abisan. Yang paling umum sih biasanya yang ulang tahun tangannya di iket, matanya di tutup,di dandanin orang gila terus di arak keliling kosan ke kamar-kamar temen kosan lain salam-salaman. Pokoknya malu-maluin. Apalagi waktu ulang tahun saya ke 20, hadiahnya “adem” sekali apalagi pas dipake. ah bagian ini di sensor ajalah. Hahaha sekian.
Tags:

Jul. 13th, 2015

keito okamoto

catatan akhir kuliah saya (ga seru) episode 3. semester awal dan sekilas nihongo gakka

Semester awal adalah semester dengan judul: “mampuslah gw bahasa apaan nih gw ga ngerti sama sekali tapi temen-temen udah pada pinter-pinter duluan”. Perlu dicatat kalo tahun 2011 adalah kali pertama sejak lahir saya belajar bahasa jepang. meski suka jejepangan dulu saya lebih demen korea dan bahkan udah belajar dari buku teks bahasa korea sendiri. Sementara di UNJ inilah saya baru tau kalo huruf a hiragana di bahasa jepang itu bentuknya ngelingker kaya (salah satu) biskuit di kaleng khongwan. Karena panik, semester awal saya isi dengan jadi kupu-kupu indah yang kuliah terus pulang tidur siang dan malemnya belajar sambil tetep aja besoknya dapet nilai ujian kanji dengan skor 10 dari skala 100 yang cukup mengguncang dunia persilatan.

simulasi ekspresi kepanikan saat satu kelas ujian bunpou dan kanjinya dapet nilai 20 (diambil pas ltjd)

Semester awal madesu lah. Tapi semenjak itu otak mulai kompak dan terbiasa sampe akhirnya bertahan sampe sekarang. Mata kuliah bahasa Jepang (kurikulum lama) yang saya ambil dari semester 1-8 waktu itu (146 sks):
1)      Pendidikan Agama Islam
2)      Pendidikan Kewarganegaraan
3)      Bahasa Inggris
4)      Bahasa Indonesia
5)      Statistik
6)      Pengantar Ilmu Pendidikan
7)      Psikologi Perkembangan
8)      Teori Belajar dan Pembelajaran
9)      Profesi Kependidikan
10)   Bunpou I (Tatabahasa I) - Bunpou VI (Tatabahasa VI)
11)   Choukai I (Menyimak I) - Choukai III (Menyimak III)
12)   Dokkai I (Pemahaman Teks I) - Dokkai IV (Pemahaman Teks IV)
13)   Hyouki I (Kanji I) - Hyouki VI (Kanji VI)
14)   Kaiwa I (Percakapan I) - Kaiwa VI (Percakapan VI)
15)   Sakubun I (Mengarang I) - Sakubun II (Mengarang II)
16)   Honyaku  (Nihongo-Indonesiago), Terjemahan Jepang-Indonesia
17)   Honyaku (Indonesiago-Nihongo), Terjemahan Indonesia-Jepang
18)   Nihon Shi (Sejarah Jepang)
19)   Nihon Bunka (Kebudayaan Jepang)
20)   Nihon Bungaku (Kesusastraan Jepang)
21)   Kyouzai Bunseki (Analisis Bahan Ajar)
22)   Karikyuramu Bunseki (Telaah Kurikulum)
23)   Gengogaku Nyuumon (Linguistik umum)
24)   Nihongo Gaku (Linguistik Jepang)
25)   Goyou Bunseki (Analisis Kesalahan Berbahasa)
26)   Kyouiku Hyouka (Evaluasi Pembelajaran Bahasa Jepang)
27)   Nihongo Kyouiku Puroguramu Unei (Manajemen Program Pendidikan Bahasa Jepang)
28)   Bijinesu Nihongo (Bahasa Jepang Bisnis)
29)   Estetika Bahasa dan Seni (filsafat senbud bahasa eropa, islam, cina, Jepang)
30)   Kewirausahaan
31)   Metode Penelitian
32)   Ronbun Zemi (Seminar Proposal Skripsi)
33)   Kuliah Kerja Lapangan (KKL)
34)   Praktek Keterampilan Mengajar
35)   Nihongo Kyoujuhou (Metodologi Pembelajaran Bahasa Jepang)
36)   Ilmu Alamiah Dasar
37)   Bahasa Mandarin
38)   Ronbun (Skripsi)
Tags:
keito okamoto

catatan akhir kuliah saya (ga seru) episode 2. MPA panas di bulan puasa dan jakarta yang bau.

Rangkumannya kira-kira gini:
·         Ospek fbs yang sama sekali ga dimarahin. Saya suka kasian sama anak FT dan FIK yang botak-botak puasa di jemur dan di teriak-teriakin senior sambil jalan jongkok. Sementara saya nyanyi-nyanyi joget-joget di aula perpus yang ber-ac. Bener-bener saya cinta kakak-kakak BEM FBS cium 32472875miliyar kali
·         Anak bahasa jepang 2011 yang suka sama korea lebih banyak dari yang suka jejepangan (termasuk saya dulu), dan lagu yel yel bahasa jepang pake lagu GEE dan lagunya berryz kobo yg lupa judulnya, jangan lupa name tag kamen rider, mencolok sekali.
·         Baju MPA jurusan di FBS yang lucu-lucu. Bahasa Jepang dengan baju ala anak tk di chibi maruko chan, yang cowok pake kepala botak setengah dan dikuncir ala ala samurai jaman edo (botak2-an dibuat dari bola plastik yang di belah dua), dan yang cewek pake topi luffynya one piece. Seni musik yg pake baju renda-renda jubah item gitu kek mozart, seni tari yang pake baju india (iya udel kemana2, serius), dan bahasa sastra inggris yang pake topi item tinggi tea yang kaya penjaga istana buckingham, bahasa arab yang pake sorban dsb kaya raja minyak,dll. Lucu deh pokoknya emang fbs si pinky yg unik dan unyu

iya chenpaaaaiii :3
·         Pas hari penutupan MPA 2011 kami seuniv dikumpulin di stadion kampus b. FBS dengan hebohnya dan berjiwa optimis lain sendiri dari fakultas lain dateng pake baju toga lengkap dengan topinya (bikinan sendiri). Ajigile baru masuk udah mau wisuda aja.
videonya disini
·         Pertama kali ngekost, jakarta panas, air bau kaporit, makanannya kotor, tikusnya gede-gede. Karena shock sempet 3 bulan coba pp tapi ujungnya ngekost lagi karena capek
Tags:
keito okamoto

catatan akhir kuliah saya (ga seru) episode 1. awal masuk

Iyap UNJ. itu kampus saya, kepanjangannya universitas negeri jakarta. Yang lebih sering disebut UI (universitas IKIP) biar keliatan bagusan dikit. Alhamdulillah universitas negeri, yang artinya buat masuk kampus saya, selain lewat pintu depan golf dan pintu belakang labs school, kalian kudu ikut snmptn (atau sebutan ujian tulis dan undangan masuk univ negeri apapun di masa anda sekarang lagi baca tulisan ini) dulu sebelum bisa naro pantat di kelas dengan resmi dan bayaran di BNI buat tambah-tambah bayar listrik ngidupin lampu BAAK yang mati mulu. Tentunya bangga lah masuk ptn secara tesnya mampus-mampusan. Pokoknya lulus snmptn. Murah dan negeri.

bagus ya... ininya doang
Nah hubungan saya dan UNJ itu love hate gitu. hate karena panas, banjir, kotor, ac mati, sempit, berdebu,banyak gembel, ditambah lagi gedungnya sekarang udah pada bagus malah setelah mata kuliah saya abis, dan perjuangan buat minggat dari Universitas Neraka Jahanam ini membutuhkan usaha ekstra keras melawan berbagai tantangan. Love karena...karena apaan yak... ahahahahaha ya bingung pokoknya salah satunya  karena ketemu temen-temen dan dosen yang asik dan suka nraktir.
Postingan panjang ga penting ini saya tulis diambil dari jurnal iseng-iseng saya sebagai reminder sekaligus hadiah buat diri sendiri atas perjuangan kuliah saya selama 4 tahun ini. cekidot (baca: kasian, pengangguran kerajinan)

1.      Meskipun sekarang saya sering bilang UNJ bagai neraka yang masuknya gampang keluarnya susah tapi... (KEBALIKAN)
Iyap, terbalik sama sekali, buat masuk di uenje ini saya kudu kerja keras banget, ini serius. Namanya sayamah naon lah hanyalah anak SMEA jurusan administrasi perkantoran yang dipersiapkan buat kerja dan ga pernah belajar pelajaran SMA apalagi eksak sampe dalem banget (kecuali pelajaran menyenangkan bos ,itu termasuk ilmu pasti) buat ikut ujian seleksi univ negeri dan ambil S1 adalah cobaan berat melebihi berat badan saya. Pertama kali ikut snmptn undangan dan saya di tolak sama UI dan UNJ, tapi sakitnya itu lebih ke karena se sekolahan ga ada yang lulus undangan bahkan temen saya yang titisan einstein juga ga lulus karena bobot SMK yang rendah di banding SMA.

ya gini ajalah anak smea mah duduk (gak) cantik ajalah
Tapi kemudian gak menyerah setelah nangis-nangis semaleman, saya memutuskan untuk ambil snmptn tertulis, terus 3 bulan tinggal di kosan kakak di IPB buat belajar. Karena kakak mau saya kuliah di IPB juga kayak dia (rencananya mau ambil komunikasi), jadi saya waktu itu ambil SNMPTN IPC yang berarti kudu belajar pelajaran IPA dan IPS SMA cuma dalam waktu tiga bulan. Program belajarnya waktu itu sungguh tidak humanistik, saya belajar dari buku 2 biji rangkuman pelajaran SMA IPA IPS yang tebelnya kaya yellow pages siang malem. pagi IPS sendiri, sore IPA di bimbel, malem IPA sama kakak dan (mantan) pacar kakak, tengah malem-subuh lanjut IPS sendiri lagi. waktu itu kalo malem lagi capek belajar saya suka bengong sampe subuh (gejala otak eror), si papa juga sampe nelepon katanya ga tega liat saya belajar sampe begini. Beliau pernah bilang ga perduli saya kuliah dimana, saya ga usah nyiksa diri, papa bakal tetep bangga. Ah papa, asal papa tau dari saya yang waktu itu hampir stress dan sekarang yang udah sampe tingkat akhir, selalu, selamanya, saya cuma ingin hidup buat bikin papa seneng.
           Oiya hampir lupa waktu itu sempet ga ada bimbel yang berani nerima murid persiapan snmptn nekad kaya saya, karena mereka ga berani ngasih jaminan lulus snmptn ke saya, mereka ga bisa nungguin saya sampe ngerti dan bisa ngikutin kecepatan belajar anak SMA atau yang udah bimbel lama. mereka bilang saya kudu belajar setahun minimal buat belajar pelajaran SMA baru bisa lulus snmptn. Tersinggung lahh akhirnya dengan ujan ujanan muter muter bogor nyari bimbel ada juga bimbel yang (padahal lebih karena ada guru disana temennya temen saya) mau nerima saya buat les disana dengan catetan: ga jamin saya bisa ngikutin dan lulus. Dan saya lulus. Alhamdulillah. Hahahah dan di jurusan pilihan pertama yang saya mau. Bahasa jepang FBS UNJ *jengjet*
Catatan: saya adalah orang terakhir (urutan terakhir) yang dilulusin unj lewat snmptn tertulis, jadi jangan heran nomer registrasi saya paling heboh angkanya dari temen-temen regular lainnya. Mungkin waktu itu orang yang nyeleksi lagi ngantuk.
Tags:

Apr. 12th, 2015

keito okamoto

Pendakian Gunung Gede 2985 mdpl (part 3)

Akhirnya setelah di geret geret melintasi jalan yang sempit dan berpasir akhirnya keliatan tenda tenda gitu. Kami sampe puncak!! Aaakkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk akhirnyaaaaaaaaaaa maamaaaaaaaa papaaaaaaaaaaaaa aku sampe puncaaaaaaaaaaak


Saya dan sinar matahari dari balik kabut puncak gede, here comes the sun,i say its all right~

Read more...Collapse )

Tags:

Previous 10 | Next 10