?

Log in

keito okamoto

saya mau kemana? (part 3)

Setelah pulang dari BoT, saya berfikir semalaman dan mulai merasa kesempatan saya di sana udah hilang karena wawancaranya aur-auran, berantakan nyaingin muka saya. Dan entah kenapa setelah denger jobdesknya diri ini jadi kurang sreg... eh tapi ternyata esoknya saya dapet telfon dari mas cuco *dalem hati fangirling*. mas cuco bilang saya lulus wawancara user. Whaaattt gela brooo keajaiban 2015... kemudian dia ngundang saya untuk tes psikotes hari jumat di daerah mampang dan toeic di ITC sudirman.

C. psikotes dan TOEIC
Pas psikotes saya kira saya bakal ketemu sama teman-teman saingan di bank of tralala ini. Tapi ternyata saya sendiri. Bersama dua orang kandidat untuk dua perusahaan asing lain. Paling bete psikotesnya ternyata susah... dan banyakan angka. Udah mah saya paling bego sama angka makanya kuliah bahasa buat ngindarin matematika.

Dan Tes toeic di ITC Sudirman. Yang waktu itu di undur harinya karena ada masalah scheduling. Besoknya saya dateng lagi setengah gak niat, kayak gembel cuma pake celana jeans dan kemeja kotak-kotak ala anak kuliahan kere karena saya kira tes toeic ini bakal santai. Tau-taunya saltum. Lagi-lagi berasa anak sd impres nyasar di himpunan bussiness man and woman. Pas saya daftar masuk (udah mana telat) mbak-mbaknya ngeliatin saya bingung, saya langsung bilang “desy dari bank of tralala” baru deh dia ngeh kalo saya bukan orang nyasar ahahhaha. Toeic standar lah cuma soalnya kebanyakan jadi selesainya lumayan beler.

D. wawancara manajemen
Seminggu kemudian saya di telepon lagi sama mas cuco ngabarin kalo hasil psikotes sama toeic saya oke. Kemudian ngundang saya buat interview manajemen. Beberapa kali saya nawar hari karena diem diem saya udah main hati sama bank of tralala dengan masukin lamaran dan wawancara di perusahaan-perusahaan lain. Sebenernya disini saya udah gak gitu niat tapi masih penasaran karena prospek kerja di bank beginian yang bagus banget.... akhirnya deal ketemuan di hari selasa pagi.

Di hari h saya terlambat 5 menit dari waktu janjian orang jepang (janjian jam 9 berarti minimal jam 8.45 kudu dateng), di ruang tunggu udah ada satu mbak-mbak yang lagi nunggu wawancara. Doi juga hari ini mau wawancara manajemen. Tapi dia beda posisi dengan saya. Gak lama kemudian mas cuco dateng dan nyuruh saya dan mbak itu (lulusan 2014 jurusan ekonomi UNPAD) ngikutin dia. mas cuco jalannya cepet banget, membimbing kita lebih jauh ke hati kantor ini

Kemudian kita berhenti di depan ruangan meeting kecil. Saya disuruh nunggu sebagai giliran kedua, lagi enak-enak nunggu datanglah ibu user dan orang jepang perwakilan menejemennya. Ganteng dan masih cukup muda, keliatan pinter banget. Nervous tingkat nasional....Setelah setengah jam mbak itu di wawancara, tiba giliran saya. Pas masuk mas cuco bilang saya bisa bahasa jepang ke orjepnya. tapi orjep ini bukan tipe orjep yang sangat gembira dan lega bila ketemu dengan orang yang bisa bahasa jepang. doi adalah orjep yang kelihatannya udah biasa ber-bule ria. Bahasa inggrisnya indah. Akhirnya 15 menit pertama saya dan dia ngobrol pake bahasa jepang. selanjutnya karena ibu user gak ngerti, wawancara langsung berubah pake bahasa inggris. Lagi-lagi karena berubah terlalu cepat, saya jadi kagok dan ngeblank. Disini orjepnya bilang wawancara udah kelar, ada yang ingin ditanyakan?. Saya sebenernya bingung mau nanya apa.. dan tiba-tiba kosa kata bahasa inggris semuanya terbang-terbang.


peragaan perasaan saya waktu itu

Selanjutnya saya mulai ngomong dengan bahasa inggris standar bule gagu saking nervousnya. Saya tanya tentang jobdesk dkk. Tiba-tiba ibu user bilang “kenapa kamu nanya ini lagi? kan kemaren saya udah jelasin” (ceritanya bahasa inggris). Saya aa uu ngeles “abis kurang jelas bu” padahal mah lebih karena saya bingung ga ada yang mau saya tanyain lagi pokoknya beler deh tapi akhirnya wawancara selesai dan saya pulang.

Sebenernya nothing to lose banget ini. Lama-lama saya mikir tentang berbagai macam resiko terkait job desk saya di bank ini yang harus mobile luar kota tiap hari. Dan ibu saya yang meski awalnya girang sekali, tapi lama kelamaan dia ngelarang saya kerja di bank karena selain alasan utama yaitu riba apalagi bank tralala bukan bank nasional dan gak syar’i dan menurut dia kerja di bank itu amat sibuk (padahal di perusahaan lain pasti juga sih). Dia mungkin trauma ngeliat ayah saya yang hampir setengah umur hidupnya mengabdi kerja di bank, yang amat super sibuk, hampir jadi bang toyib karena ga pernah libur, sampe ayah ga perduliin kesehatan. Pokoknya bisa dibilang ibu saya jadi over thinking dan parno sama yang namanya Banker. Lalu dalam hati, saya juga bertanya tanya apakah ini yang bener-bener saya mau dan terus istikharah.

2. wawancara di Ggg Travel

Oke, sebagai gembel jobstreet saya sering kali menyebarkan cv di berbagai perusahaan-perusahaan yang menurut saya menarik. Kalo ditanya saya mau kerja bidang apa saya sebenernya tertarik sama bidang periklanan, penerbitan dan pariwisata. Pokoknya yang (kayaknya) kerjaannya ga bosenin dan kreatif. Nah pas search di js saya nemu beberapa perusahaan pariwisata yang butuh japanese speaker. Jadi saya coba apply iseng-iseng sampe akhirnya suatu hari setelah wawancara user di bank of tralala yang ancur-ancuran saya akhirnya mencoba keberuntungan di tempat-tempat lain dan berhasil beberapa kali di wawancara. Saya di telepon dengan pihak Ggg travel untuk datang wawancara. Mbak-mbak hrd ini sepertinya lagi in the rush atau lagi amat sibuk sampe ngomongnya cepet banget dan ga sempet kirim invitation via email. Jadi janjian semuanya lewat telpon. Dan begonya saya cuma nginget hal apa aja yang harus di persiapin tanpa di catet.

Setelah saya tutup telponnya saya penasaran ini perusahaan apaan sih dan saya ngelamar buat posisi apa. Ternyata pas saya cek lagi di js lamaran ini untuk quotation maker. Singkatnya bagian penawaran, komunikasi, sistem maker, komputer coding, pokoknya zombie belakang layar. Perusahaan ini juga perusahaan global travel wholesaler multinasional dan basisnya di eropa.  Kyaaaaaahhh saya jadi panik sendiri wkwk (kebiasaan).

Hari h wawancara saya dateng dengan kelimpungan karena kereta ke pending di manggarai dan kopaja yang ngetem dengan kampretnya. Hasilnya saya telat 5 menit dateng ke kantornya. Pas sampe udah ada satu orang kandidat lain. Mas-mas klimis rapi sekitar 27tahunan. Pas saya intip cvnya ternyata doi berpengalaman di Telkomsel selama 5 tahun. Wkwkwk jipeeerrr...

Setelah ngisi application form, saya di minta serahin cv. Ternyata selain cv saya kudu sertain fotokopi ktp hahahha dan saya lupa. Tapi saya diem-diem aja huehue *padahal dalem hati udah mengutuk diri sendiri gara-gara ga nyatet pas di telpon*. Dan setelah bersaing dengan mas-mas itu saya jadi menemukan satu hal penting. Kalo wawancara siapkan cv dan satu map bening rapi. Saya yang pas itu nyerahin cv dengan gobloknya (udah ga di steples lagi) cuma pake plastik bekas print di warnet hahah

Setelah itu bagian tes. Nah berhubung ini ternyata perusahaan punya bule, tipe penyaringannya (minyak kali) gak lama-lama, gak neko-neko, ga usah pedekate lama-lama, gak php kayak perusahaan jepang. Di hari itu juga saya tes translet bahasa jepang, tes pengetahuan pariwisata, tes matematika, psikotes, tes bahasa inggris serta di lanjut wawancara hrd gabung dengan wawancara user. Soalnya jadi satu dan tebel banget cem soal UAN bahasa indonesia.

Pertama saya kerjain tes translet karena insting ubur-ubur menyebutkan bahwa tes ini yang paling gede nilainya. Lumayan lah meski ada kanji yang saya ngeraba ngartiinnya tapi 80% pede. Pengetahuan pariwisata ahahaha ini paling bego abad ini, mana soalnya susah bgt karena saya ga ngerti apa-apa. Bagian yang paling susah pas disuruh nyocok-nyocokin negara dan tujuan wisata disana, dari 13 soal saya cuma isi 3 ahahhahaha.

Tes matematika yang saya kerjain ala kadarnya, soalnya kebanyakan tentang kurs mata uang dan penjumlahan+perpajakan harga hotel, gak ngerti sama sekali lah, nebak nebak pasrah aja.  Psikotesnya lumayan susah dan kebanyakan main logika angka. Alhamdulillah udah lumayan familiar karena beberapa hari sebelumnya saya tes psikotes buat Bank of Tralala. Terakhir tes bahasa inggris yang unik. Bukannya berkutat sama grammar ato passages reading yang panjang teksnya nyaingin UUD, ini malah soalnya semacam teka-teki, kayak main riddle, main logika, lumayan buat yang berjiwa detektif, bener-bener bikin pusing.

Selesai tes yang hanya dikasih waktu 1 jam itu, (dengan setengah beler) saya di suruh nunggu giliran untuk wawancara hrd dan user. Proses wawancara hrdnya Alhamdulillah pake bahasa indo,tapi sama usernya pake jepang-inggris. Hadeuh saya gak ngerti lah dan udah asal jawab aja, bahasa jepang dan inggris saya juga gak bagus. keliatan mereka kebanyakan nanyain kesanggupan saya kerja tim, kerja under pressure, kerja dengan deadline, kemampuan sosial,dan pengalaman di dunia kerja.



gambaran perasaan waktu keluar ruangan terus diliatin saingan
Kesan saya terhadap dua perusahaan diatas: kalo di tralala orang2nya kaku, resmi tapi lumayan ramah. kalo di ggg orang2nya tegas, individualis, dan to the point. Sedikit-sedikit saya mengendus kondisi sosiologis kedua perusahaan ini. Waktu pulang saya udah gak berharap apa-apa buat ggg karena tesnya susah banget ahahah


Dan hasilnyaaa...

Di hari yang sama sepulang wawancara manajemen di tralala, siangnya saya di telpon sama ggg. Ternyata mereka menerima saya. Ahahahaha gak pernah saya sangka sebelumnya. Setelah ggg nerima, saya dihubungi sama mas cuco dan saya juga di terima sama tralala. Saya harus memilih antara dua pilihan indah tapi ngejebak ini di satu hari yang sama. Dan diluar pekiraan, setelah di rundingkan dengan keluarga, pertimbangan job desk, waktu kerja, keadaan fisik, gaji  dan restu orang tua, akhirnya  saya memilih Ggg.
Bismillah ya Allah. meski karir conselor saya (saya punya dua karir conselor dari HR company yg berbeda hasil jadi bajingan wawancara hahah) sebenernya lebih merekomendasikan tralala. Tapi saya yakin Allah bersama orang-orang yang berusaha dan gak mudah menyerah.

Alhamdulillah pertengahan juni, 2 minggu sebelum sidang saya sudah dapat tempat kerja. Meski rasanya ga ada kesempatan buat napas karena sehabis sidang kemudian langsung mulai kerja.  tapi mungkin ini lebih baik buat saya dan keluarga dibanding beasiswa-beasiswa gagal kemarin yang kalo dipikir-pikir tetep harus keluar uang dulu dan harus ngerepotin orang tua lagi. Dengan kondisi sekarang tulang punggung keluarga sudah pergi duluan sepertinya emang lebih baik saya langsung cari uang sendiri.

Update 8 bulan kemudian...

Ini dia mbak mbak dan mas mas kantorku yang baik baik... so far sih lumayan pressure dan stresss kurang tidur deadline mencekik tapi life wont be fun without risks rite? Like those bule says, love and life travel your job!
Tags:

Comments