?

Log in

keito okamoto

Saya mau kemana? (part 2)

Setelah banyak hal memberatkan jiwa terjadi di awal-awal 2015 akhirnya pada bulan mei, dalam rangka move on dari keterpurukan keadaan madesu, memutuskan buat nyari kerja aja. Seenggaknya saya pikir saya harus berbuat sesuatu dari pada terus diem sedih sedihan papa, ngutuk-ngutuk keberuntungan beasiswa yang ancur dan skripsi yang terbengkalai.

Saya lalu buka akun jobstreet dan masukin lamaran di beberapa perusahaan berharap ada yang mau nerima mahasiswa yang belum lulus kayak saya.  Dan kemudian banyak hal terjadi *jengjeng*

1. Bank of Tralala
Nama bank disamarkan. Pokoknya ini merupakan bank terbesar di jepang dan salah satu bank pemegang saham terbesar di dunia. Keren abis lah. Nah cerita saya bisa sampe terlibat di perusahaan ini ada tahapannya yaitu:

A. wawancara dengan HR J recruitment
Pada suatu hari di bulan april dimana saya sedang galau tingkat dewa mikirin negara beserta kesialan tahun ini, saya, bang danu, uta, dan jesen berkumpul buat makan siang bareng, dengan bayaran berupa saya traktir eskrim 9000an, saya curhatin abis-abisan.
Kemudian berakhir dengan drama lebay kelas oscar “ke jepang batal lagi 4 kali, skripsi gak gak jelas karena ditinggal dosen,dan bahkan cuma buat ketemu ayah aja gw ga bisa lagi........ gila yah... gw butuh liburan, refreshing.. gw mau naik gunung lagi kayak dulu, ikut rombongan kasur ke merbabu yuk juni nanti TAT”

Meskipun awalnya nolak, tapi kemudian karena ngeliat saya down (syndrome) kayak ga ada semangat idup, akhirnya abang-abang akuh ini memutuskan untuk ikut sama-sama hiking lagi ke merbabu. Mereka kalo lagi baik, baik banget terharu deh. Akhirnya seninnya saya dan bang dan pergi ke senen buat beli tiket kereta dapet antrian ke berapa ratus gitulah yang menghabiskan 5 jam antri. Gila nunggu jodoh aja ga berasa selama itu saya kira. sambil nunggu saya dan bang danu jalan-jalan menghabiskan waktu di senen nyari sepatu, siangnya kami solat dzuhur di masjid stasiun. Selesai solat dzuhur kemudian ada telpon masuk. Ternyata itu telpon dari J recruitment, perusahaan rekruitmen yang nyalurin pekerja khususnya yang bisa bahasa jepang ke perusahaan-perusahaan jepang.

Telponan yang amat menyenangkaaan bersama karir konselor pertama saya kakak angel bernama R. Total saya telponan ada mungkin satu jam lebih, kalo ga di telepon mungkin kami udah kebablasan wawancaranya (baca: ngerumpi). Kakak asik ini kemudian nawarin saya mau gak apply ke Bank of Tralala? Setelah denger namanya waaahh keyeeen akhirnya saya oke-in.

Sekitar 3 minggu kemudian kabar-kabar baik mulai berdatangan, akhirnya Bank of Tralala mau nerima saya wawancara hrd. Terus meski hikingnya gak jadi karena sebagian besar anak-anaknya  ngebatalin, tapi Alhamdulillah krispi saya ternyata masih bisa tertolong. jadi mulai saat itu saya lanjut nyusun sambil melanglang buana di gilas metromini jakarta mencari kerja.


ibu tiri ijinkan aku cari kerja...
B. wawancara hrd bank of tralala
Wawancara kerja pertama saya jam 9 pagi, hari itu bertepatan dengan peringatan KAA. Jalan sudirman di tutup habis-habisan. Jadi dari stasiun sudirman saya jalan kaki ke gedung bank ini. Dengan saya yang ga tau jalanan dan deretan gedung-gedung menjulang itu.. tapi akhirnya dengan mengandalkan insting nemu juga gedungnya.....mampus gedungnya aja bikin jiper.
Masuk ke gedungnya di lempar-lempar sama resepsionis, udah macem anak sd impres nyasar, melewati 3 pintu sidik jari, Akhirnya saya nyampe juga di ruangan hrdnya. Kemudian keluarlah mas-mas hrd yang amat cuco (meski sedikit pinky). Ya, dia adalah yang selanjutnya saya panggil mas cuco yang kalo setiap liat mukanya kudu istighfar. Gantengnya.

mas cuco mirip banget sama babang tailan yang ini. sumfe ane zuzur

Mas cuco nyuruh saya masuk ke pelaminan ruang rapat dan ngisi application form. Pas liat kolom foto, saya nyengir bahagia karena kebetulan bawa pas foto sisa di dompet. Dalem hati ketawa ketawa menang karena akhirnya kali ini saya gak sial lagi, tapi kemudian saya...... panik karena liat kolom nomor ktp..... mampusssssssssss ktp saya kan ada di resepsionis di lantai 1 aaaaaaaaaaaaaakkkk.. peer banget kalo kudu kebawah lagi dengan berlapis pintu sidik jari itu.. berfikir...berfikir... untung saya terlahir jenius akhirnya saya chat bang danu minta doi liatin no ktp saya yang ada di lembar tiket kereta kemarin yang di simpen di dia. (takdir banget kan bayangin kalo kami ga beli tiket kereta kemaren, saya ga tau harus tanya nomer ktp ke siapa). Fix beres. Setelah hati tenang, pas mau ancang-ancang ngisi ternyata mulailah kejadian goblok yang sebenarnya;  saya (lagi-lagi) ga bawa tempat pensil. Dongo kuadrat.

Apakah seluruh bangsa tempat pensil menyimpan dendam tertentu sama saya ampe kalo di butuhin selalu ga ada. Dan mungkin cuma saya di dunia yang sebagai mahasiswa pergi melamar pekerjaan untuk pertama kali seumur hidup tapi lupa bawa tempat pensil. Panik bongkar tas, gigit kuku, berdoa, jaipongan akhirnya secara mengejutkan pandangan ini tertuju ke meja rapat di ujung, ada pulpen nganggur bersinar tergeletak manja. Sip langsung samber dengan pangnumpang numpang terlebih dahulu kemudian mulai ngisi form.

Akhirnya saya di panggil wawancara, ternyata di luar ada 2 kandidat lain. saya di panggil pertama masuk ke booth wawancara bareng mas cuco dan satu orang mbak-mbak yang diem aja. Wawancaranya lumayan sekitar 30 menit, saya bagaikan maenan hp-hpan anak bocah yang kalo di pencet bisa ngomong multilingual. Lagi ngomong inggris enak-enak tiba-tiba doi bilang “nihongo” saya kudu lanjut pake bahasa jepang, kemudian “english” lanjut balik ke inggris dan kalo dia bilang “bahasa” berarti saya juga langsung kudu ganti ke mode indonesia. Karena kurang latihan, logat saya jadi ancur-ancuran, kosa kata terbang-terbangan, kalimat jadi campur-campur kaya cinca laura kw cina.

Akhirnya wawancara berakhir dengan mas cuco bilang “englishnya bagus, jepangnya lancar, overall above average. no problem for me” dan mbak nyatet ngangguk-ngangguk. Mereka nyuruh saya nunggu lagi, sekitar setengah jam duduk kisut diem merenungi jawaban tadi pas di wawancara, saya akhirnya di panggil lagi. kirain boleh disuruh pulang. Ternyata malah disuruh ketemu sama kepala HRDnya pas lagi wawancara sama kepada HRD, lucunya disini  ia mengira kalo saya anak UNAS. Karena di cover letter dari J tertulis nama kampus saya Universitas Nasional Jakarta, bukan Negeri Jakarta ahahahaha.. beliau nanya ke saya “emangnya UNJ ada bahasa Jepang ya? Saya kira gak ada”... nasib..

Kemudian kami malah ngomongin sinetron jepang dan korea (yang mas cuco kemudian amat bersemangat menanggapinya), terus lanjut ke tawaran posisi kerja disana dan membicarakan kelulusan saya. Mereka bilang mereka mau nunggu saya sampe lulus. Sebelum pulang saya memastikan supaya mereka gak php (kayak kasus beasiswa sebelumnya) hahah sambil ketawa ketawa mereka bilang oke. Kemudian saya pulang dengan senang dan riang.

2. wawancara user
Sekitar 3 minggu kemudian saya dipanggil lagi untuk wawancara user. Ketika saya dateng langsung kepala hrdnya yang nemenin. Terus beliau nanya kapan sidang dan kesiapan kerja saya dan blablabla, lalu saya ditinggal dan disuruh nunggu. Kemudian datanglah ibu user.. cem chinese gading gitu lah, baik tapi auranya pokoknya sama kayak kakak senior di FT pas lagi ospek. Hueee...

Wawancara dimulai pake bahasa inggris. Pas ditengah-tengah saya lupa satu kata bahasa inggrisnya apa kemudian otomatis ngucap dalam bahasa jepang. eh tetiba dia bilang “i cant speak japanese”. matilah saya. Wawancara ini bisa dibilang wawancara terburuk pertama yang pernah saya jalani. Soalnya (mungkin karena nervous juga) saya asal jawab aja, bener-bener asal. Pernah saya liat quotes yang bilang kepribadian seorang multilingual akan berganti-ganti sesuai dengan bahasa yang mereka gunakan. Dan kepribadian saya yang paling menyebalkan adalah ketika saya berbahasa inggris. Bener-bener asal jeblak, terlalu jujur, grammar nigga ala ala 9gag. Ditambah lagi saya gak pernah latihan bikin jawaban wawancara berbahasa inggris, jadi pas jawab gak ada bayangan Oh Tuhan...

Ditanya view 10 tahun kedepan bukannya bilang “membangun karir di perbankan” atau apalah yang berhubungan dengan perusahaan yang mau saya masuki, malah saya jawab jujur, impian saya “kepengen bikin perpustakaan umum yang gede”. Pokoknya bagaikan ibu kita kartini kesiangan. Ibu-ibu usernya udah pengo aja dengan jawaban oon 2015 kita ini. Terlalu jujur ckckck..

Pas ditanya passion saya bilang saya ingin kerja kreatif, yang bisa eksplor ide, yang bisa ketemu banyak orang, problem solving dengan tim dsb. Pokoknya kerja yang gak monoton dan banyak peraturan. Eh usernya ketawa dia bilang “berbeda sekali ya, kalo mau kerja di bank, bank itu gak kreatif sama sekali dan harus berjalan sesuai sistem dan policy khususnya dari BI”. Kemudian saya diem. Nyadar dan bego-begoin diri sendiri. Padahal dalem hati saya sedikit-sedikit tau hal ini karena ngedenger dari ayah saya dulu yang hampir dua puluh tahun jadi banker sejati. Tapi ah.. saya malah jujur bilang kebalikannya..syudahlah..

Kemudian akhirnya doi ngejelasin posisi yang bakal saya tempatin kalo lulus seleksi. Ternyata dibilang ditempatin di frontline. Yang kudu mobile ke berbagai cabang tiap hari dan ngadepin klien. Tapi makin lama saya mulai merasa kayaknya jobnya agak gak saya banget..... tapi saya diem manggut-manggut oon, sampe akhirnya wawancara selesai juga. Dan dia bilang “sampai ketemu lagi,tapi kalo lolos ya”. Meninggalkan saya yang pasraahh..

--bersambung--
Tags:

Comments