?

Log in

keito okamoto

Saya mau kemana? (part 1)

Late update masih dalam mengenang masa muda setelah kelulusan kemaren, tadinya saya mau udahin nge post episode-episode gagal move on ini dan mencoba nulis yang lain. Tapi berhubung saya ini orangnya demen ceritain diri sendiri jadi gini lagi deh.

Sebenernya saya mau nulis tentang ayah saya yang gamblang, ga cuma berupa puisi – puisi cengeng yang saya bilang bagus tapi sebenernya nggak (tapi boleh lah di coba di sini ) berhubung bulan ini genap setahun sudah saya merindu. akhirnya lagi-lagi ended up dengan post berikut yang sebenernya tulisan lama agak tragis yang tadinya ga mau di post tapi spesial buat Ayah akhirnya ini ditambahin sedikit sedikit, jadi okelah.
Saya mau kemana? (part 1)

Sebagai mahasiswa bahasa jepang tentu aja diliat dari namanya juga pasti pengen ke jepang. maksudnya ngapain juga selama bertahun-tahun tiap hari belajar mengenai jepang dari bahasa sampe tetek bengek lainnya sampe hampir gila pasti kepengen juga pergi ke negaranya langsung. Sama saya juga. Tapi berhubung ga bisa kesana pake duit sendiri saya selama kuliah melanglang buana menjadi bajingan beasiswa gratis kesana. Dan hasilnya wkwkwk...

A. beasiswa program magang di Jepang oleh P
Beasiswa ini di kepalai oleh sebuah perusahaan rekruitmen P. Ini merupakan program beasiswa magang dimana nanti mahasiswa yang lulus seleksi bisa magang di perusahaan yang punya relasi dengan perusahaan rekruitmen P. Saya daftar ini pas semester 6. Tahapannya dari mulai screening dokumen, bikin karangan, dilanjut dengan wawancara bersama orjep dari kantor perwakilan P di indonesia. Saya dinyatakan lulus pada bulan februari bersama bunga dan satu orang senpai untuk perwakilan dari UNJ. Tapi gak sampe disitu aja, kami harus nunggu keputusan apakah ada perusahaan yang milih untuk mempekerjakan kami di Jepang dan bisa berangkat ke sana apa nggak sampe bulan april. Jadi selama februari-april kami di gantung dengan kesempatan 80% dan sejuta harapan akan bisa magang di Jepang. Gitu deh.

B. beasiswa program magang di Jepang oleh O
Bulan februari ketika saya di nyatakan lulus seleksi P saya kembali dipilih sama jurusan buat seleksi wawancara untuk program magang yang di sponsori oleh perusahaan manufaktur O. Ini adalah seleksi beasiswa yang mendadak bagai petir di siang bolong. Saya bersama 11 orang lain (temen-temen jenius saya yaitu okusan tachi, dan beberapa dari temen-temen single karena Allah serta senpai-senpai) dikumpulin untuk hari itu juga seleksi wawancara.

Akhirnya sampai giliran saya, wawancaranya dipimpin oleh sensei-sensei jurusan. Saya ditanyain tentang gimana proses seleksi beasiswa di P dan sedikit pengetahuan sekertaris saya di SMK dengan bahasa Jepang, juga disuruh solve problem soal menangani banjir di berkaitan dengan perkembangan bisnis di jakarta. Gilak dah ini adalah wawancara dengan topik terberat di dunia bahkan waktu saya wawancara pekerjaan di kemudian hari saya ga pernah di suruh problem solving masalah kek gini pake bahasa jepang (apalagi dengan tingkat kemampuan berbahasa ala marsupilami saya). Akhirnya wawancara berakhir dan saya ga kepilih.

Belakangan setelah keluar ruangan wawancara, sensei bilang kepada saya dan bunga sebenarnya saya dan bunga juga berhasil lolos untuk wawancara ini tetapi karena pertimbangan kelulusan kami di beasiswa P yang memiliki prospek lebih baik dari beasiswa O mereka memutuskan untuk memprioritaskan kami untuk beasiswa P.

Hasilnya: saya gagal berangkat untuk beasiswa P karena perusahaan jepang ga ada yang milih saya untuk magang disana. Sebenernya ada perusahaan yang sempat kontak ke saya tetapi kemudian tidak ada kabar lagi. kemudian ternyata tenggat waktu perekrutan dari pihak P sudah habis jadi tidak di proses lagi, sehingga membuat saya tidak jadi berangkat.

3. beasiswa training pendidikan di jepang
Beasiswa training ini ditujukan kepada mahasiswa yang minat untuk jadi guru. Saya sempat apply tapi ternyata terlambat jadi saya tidak dipilih. Sensei yang udah kasian banget sama kisah tragis 2 beasiswa saya sebelumnya menyayangkan ini. Tapi saya tersadar kalo saya sebenernya apply cuma ingin jalan-jalan ke jepangnya doang. Niatnya aja gak baik gitu. Akhirnya saya bersyukur saya ga sempat terpilih karena ada teman saya yang lebih pantas untuk mendapatkannya.

Sebelum saya pamit pulang, P sensei (yang dulu masih kajur) yang ramah menghampiri saya sambil nangis, beliau pegang “desy san jangan sedih, kami ingin yang terbaik buat desy san, jangan putus asa. Desy san in shaa Allah sukses berkarir di Indonesia, kemudian
bisa pergi ke Jepang kapanpun kamu mau”. Hueee kayak di sinetron-sinetron... saya tadinya gak nangis jadi nangis tersedu-sedu karena liat doi nangis, P sensei...

kemudian K sensei yang baik juga datang ke saya setelah saya keluar dari ruang jurusan “desy san masih muda, kalo jadi guru jenjang karirnya pendek, lebih baik desy san ambil bisnis Jepang aja, in shaa Allah sukses karena banyak peluangnya, ganbatte kudasai”. Subhanallah sensei-sensei saya emang sensei juara satu seluruh dunia. saya akan selalu ingat doa senseii hueee....

Setelah itu saya sempet coba seleksi monbukagakusho 2 kali tapi tidak lolos juga. dengan cerita kegagalan-kegagalan ini saya jadi gak minat daftar dimana-mana lagi sampe akhirnya berselang setahun kemudian di akhir semester 7.

4. beasiswa magang di jepang oleh P jilid 2.
di akhir semester 7 saya yang lagi sibuk-sibuknya PKM dan (merenungi) krispi di kontek lagi dengan perusahaan P untuk gabung lagi di program beasiswa magang di jepang mereka. Saya tadinya males berhubung masih baper, tapi kemudian terbujuk rayuan maut saya mencoba daftar. Ternyata mereka bilang saya lulus. Tetapi katanya tahun ini mereka buka kesempatan kuota mahasiswa lebih banyak, tetapi yang lulus kriteria baru dua orang (termasuk saya). Saya kemudian diminta untuk nyari temen-temen lain yang untuk ikut program ini. Akhirnya setelah saya jarkom, tiga temen saya sesama para istri ikut dan kami berempat lulus seleksi, tinggal nunggu keputusan bulan april.

Kemudian ayah saya harus sementara pergi ke ruang tunggu pada bulan itu. Saya sangat sedih, waktu itu saya berharap saya bisa lulus beasiswa plus wisuda di tahun yang sama untuk menyenangkan ayah saya dan siapa tau bisa bikin ayah cepat sembuh, tapi ternyata Allah lebih sayang sama ayah.

taken from: lelaki terakhir yang menangis dibumi, by Aan Mansyur

Waktu berjalan, pada awal april kemudian pembimbing saya sakit parah yang menyebabkan krispi saya yang sudah 70% digantung, tersendat dan terombang ambing terancam bakal ga selesai. Kemudian bulan april berlalu tanpa ada kabar dari perusahaan manapun dan juga dari dospem 1 saya.

Rasanya kayak jatuh ketimpa tangga lengkap dengan bangunannya, kepergian ayah, gak jadi berangkat (lagi) beasiswa, krispi tersendat yang pastinya bakal menghalangi kelulusan saya tahun ini. Sedihnya sampe bikin mati rasa.

Tapi Alhamdulillah sebulan kemudian ternyata krispi saya dilancarkan setelah DP2 mengkofer tugas DP1, juga dari dukungan mama, keluarga dan teman-teman, Alhamdulillah. Dan saya jadi sadar soal beasiswa-beasiswa gagal saya diatas, bahwa mau gimana juga saya usaha, keputusan ada di tangan Allah.

Sekarang saya bersyukur kenapa saya gak pernah lulus beasiswa. Karena jika saya lulus atau akhirnya memaksakan diri ikut program belajar di jepang dengan biaya pribadi (seperti teman-teman yang lain) waktu kebersamaan saya dengan ayah saya akan terpotong atau bahkan saya gak bisa nemenin ayah saya sampe waktunya ia pergi.

Dengan saya yang gak lulus beasiswa dimana-mana saya bisa menghabiskan satu tahun terakhir ayah untuk beliau, pergi shopping, travelling, gangguin dia kerja di kantornya, ngedate, curhat tentang cowok-cowok, nonton tv, ninabobo, nemenin dia driving di dalem mobil nyanyi-nyanyi joget-joget lady gaga bareng, jajan es bareng, karaoke, sampai akhirnya nemenin ayah di RS.

Ayah yang berjiwa muda, yang gak pernah marah, yang selalu nganggep saya masih anak TK, yang selalu kasih apapun semua yang saya minta. Saya cuma bisa membalas dengan selalu ada di sampingnya, jadi satu-satunya orang yang ada di sebelah dia di ruang ICU, dan bacain syahadat hingga nafas terakhir beliau. Hal itu jauh lebih berharga ketimbang pergi ke Jepang atau kemanapun atau bahkan apapun.

Dan untuk kegagalan beasiswa-beasiswa yang terakhir ini, ternyata Allah punya rencana yang lebih baik untuk saya.

--bersambung--
Tags:

Comments