?

Log in

keito okamoto

catatan akhir kuliah (ga seru) episode 12. Sidang lalu..wis udah

1. Sidang

Akhirnya sidang juga. Saya sebenernya dari awal udah pasrah soal gimana isi skripsi kebut saya ini, menyelesaikan skripsi instan yang total penulisannya cuma dalam waktu 5 bulan kurang dan terus di bolehin daftar sidang aja adalah sebuah keajaiban di kampus tercinta ini. Pokoknya gimana ujungnya, yang penting sidang dulu. Nah pas bulan juni ketika awal ramadan yang berkah tiba-tiba jadwal sidang fiks keluar (setelah sekian kali di undur karena kesibukan jurusan). Sidang skripsi ditaro akhir bulan juni dari tanggal 29 – 2 juli. Dan saya dengan amat shock kebagian giliran pertama di hari pertama yang berarti saya yang anak bawang bau kencur manis manja memble ini adalah orang pertama yang disidang tahun 2015 sejurusan........... aaaaaaaaaaaaaaaajegile kejutan sekali.

Hari sidang pun tiba. Karena di masukin grup wa skripsi 2015 sama senpai-senpai, dengan pertolongan mereka (saya bener-bener hutang budi sama mereka), saya bisa lumayan tenang nyiapin tetek bengek sidang dari mulai mental sampe soal menejemen makanan buat dosen.

Waktu sidang, penguji-penguji saya adalah F sensei yang merupakan dosen PA saya sebagai penguji ahli dan N sensei yang dulu dosen pembimbing PKM saya sebagai ketua sidang. Serta hadir pula dua dosen pembimbing saya N sensei dan R sensei. F sensei yang merupakan penguji ahli saya telat dateng, karena waktu udah lewat 15 menit dari jadwal akhirnya sidang dimulai duluan, lumayan nervous dan dikit aa uu pas presentasi, ditengah presentasi f sensei masuk. kemudian setelah ngoceh ampe berbusa presentasipun selesai.

Skripsi saya sempet di cecer di beberapa sisi, khususnya di teorinya dan bab 4 pembahasan. Saya takzim mendengarkan sambil dikit dikit ngeles atau buka-buka buku sumber lagi dengan gemeteran sambil mengiyakan saran mereka yang sebenernya emang sebagian besar kesalahan yang ada adalah akibat kebegoan saya sendiri. Dan ketika pengen nyatet saran mereka, mungkin saking nerpesnya, pas maju ke depan itu saya lupa bawa tempat pensil *tepok jidat*.  Setelah penguji selesai argumen bla-bla-bla, saya ragu-ragu nunjuk tangan. Lalu penguji menyambut “ya, ada sanggahan?”. Saya dengan takut-takut (sambil rasanya mau nendang diri sendiri) menjawab “sumimasen sensei, saya boleh ambil tempat pensil dulu? Ketinggalan di tas...” kriiiiiiiiiiiiiiiiikk.....hiks tapi untung pengujinya baik. beliau mau nungguin saya ambil tempat pensil. Kemudian lanjut di tanya ini itu ana inu daaaaaaaaaaaannnn akhirnya sidang selama 1 jam lebih itu selesai juga.

Selesainya sayapun tak lupa membawa oleh-oleh revisi yang bejibun. Tapi alhamdulillah untungnya revisinya ga susah, cuma nambah-nambahin di beberapa bagian dan gak terlalu banyak berpengaruh sama hasil penelitian saya. Tapi berhubung yang kudu ditambahin banyak, skripsi saya yang tadinya udah tebel 170an lembar nambah jadi 210 lembar (sama lampiran jadi sekitar 240 lembar). Kalo dipikir-pikir lagi saya ga ngerti juga apaan aja yang saya tulis bisa jadi setebel gitu ahahaha. Akhirnya setelah buka puasa bersama sidang hari itupun resmi usai.

finally the monkeys. S.Pd

2. Yudisium dan wisuda
Lalu tanggal 2 juli digelarlah Yudisium jurusan dan hasilnya Alhamdulillah saya lulus. terus lanjut ke yudisium fakultas tanggal 11 agustus dan wisuda tanggal 3 september.

Yudisium jurusan bahasa jepang 2015

Mungkin wisuda kemaren salah satu hari paling membahagiakan dalam hidup saya. Hati siapa yang tidak bergetar mendengar godeamus igitur di nyanyikan sambil berdiri make toga di barisan paling depan yang disorot kamera mulu sampe diri ini salah tingkah menahan diri agak gak melambai-lambai norak. Tapi beneran deh kalo ga inget make up saya paling udah nangis. Bener-bener lega perjuangan kuliah ini akhirnya mencapai akhir yang membahagiakan hehehehe. Apalagi bareng sahabat-sahabat. Angkatan saya sendiri ada 6 orang yang selamat, semua dari single karena Allah yaitu saya, bunga, kak aki, site, iwa dan el. Bangga banget rasanya poto-poto bareng pake toga Heri Potret-nya uenje ampe kameranya eneg .




Pas keluar gedung kami juga disambut keluarga, temen-temen jurusan yang wazawaza bela-belain ke JIEXPO padahal sebagian besar dari mereka baru aja pulang dari Jepang.

dan temen-temen JJLC yang setiaaaaaaaaaa banget nungguin dari pagi (buat liat wisuda kloter 1 juga) dan kasih selamat, boneka, bunga, juga banner segede gede alaihim gambreng yang ada foto akunya lagi kosple (which is malu-maluin banget) dengan tulisan “turut berduka cita, selamat menempuh hidup bau para wibu” yang sangat so sweet. Saya sayang kalian banget teman-temaaaaaaaaan.


Lumayan menghibur hati karena keluarga saya sendiri cuma mama yang bisa hadir (tapi tentu bareng papa yang selalu ada di hati saya).

 Alhamdulillah saya resmi minggat secara terhormat dari uenje. Semoga jadi awal yang baik dan saya cepet-cepet bisa mupon dari kehidupan santai anak kuliahan hahaha.. aamiin.


Dadah uenjeehhhh adios amigos!!
Tags:

Comments