?

Log in

keito okamoto

catatan akhir kuliah (ga seru) episode 11. Tingkat akhir "anuan yang krispi" part 2

2. Penyusunan Skripsi (2) Linguistik
Inspirasi judul saya yang ini, percaya apa nggak, terjadi amat mendadak.  Diawali waktu kuliah Goyou Bunseki (analisis kesalahan berbahasa) di semester 7 awal. Waktu kita semua lagi nganalisis teks nemu kasus unik dimana bahasa indonesia unsur dan polanya terserap ke dalam kalimat bahasa jepang dan bikin kalimatnya jadi lucu dan kita semua ketawa ngakak (ternyata jadi ga lucu sama sekali pas diteliti). Waktu itu Y Sensei bilang, hal macem gini namanya Interferensi. Saya, bunga dan pika langsung kompak “asik nih kalo di jadiin krispi!”. Tapi kemudian terlupa dan saya balik merenungi judul krispi pendidikan (kacrut) saya.


Akhir Desember- Januari 2015
Dan akhirnya Allah Yang Maha Kejutan pada suatu hari mengirimkan petunjuk lewat mimpi (iya ini keknya lebay, tapi beneran kejadian). Di mimpi saya lagi googling masalah interferensi dan baca-baca jurnal online. Pas bangun saya langsung lompat dari kasur dan searching dengan semangat. Dan bener aja nemu banyak penelitian kayak gini (meski umumnya bukan bahasa Jepang-Indo tapi lebih banyak bahasa yang serumpun kayak Melayu-Indonesia atau Jerman-Prancis) dengan semangat membara iseng-iseng saya mulai bikin rumusan masalah, kerangka berfikir, dan ngumpulin teori alakadarnya.

Buku-buku pas kuliah linguistik saya turunin lagi dan saya baru nyadar kalo selama ini cuma belajar lewat-lewat doang, sungguh khs saya merupakan kebohongan publik (sampe istilah linguistik yang dasar aja saya ga inget wkwk). Semingguan belajar ulang linguistik sampe akhirnya jadi rumusan krispi (iseng-iseng). Kemudian besoknya sekitar awal januari pas bimbingan bareng DP 1, saya iseng-iseng bahas tentang interferensi. Totonya DP1 saya malah semangat banget nyuruh saya ganti judul ke linguistik aja yang berarti harus ngulang semua dari awal. Meski begitu entah kenapa saya jadi semangat lagi.

Setelah itu saya mulai ngumpulin buku dan jurnal untuk nulis bab 1 dan 2. Gak kaya kebanyakan krispi senior dan teman-teman dengan fokus linguistik, mereka umumnya khusus membahas linguistik jepang (yang menurut saya lebih ngejelimet itu), untungnya cabang ilmu krispi linguistik saya itu luas yaitu sosiolinguistik jadi buku sumbernya cukup banyak, enggak dari buku berbahasa Jepang doang. Cari buku sosiolinguistik juga lumayan gampang, dari perpus pusat kampus, perpus jurusan saya dan jurusan-jurusan orang bahkan dari fakultas lain (yang masih ada hubungan dengan bahasa dan sosiologi), ke perpus japan foundation, kemendikbud, perpusnas, perpus ui, sampe perpus-perpus online dalam dan luar negeri saya jamahi semua. Tapi yang jadi masalah, bahasan interferensi sendiri amat sedikit rata-rata cuma satu lembar atau bahkan cuma beberapa paragraf di masing-masing buku dan isinya ya itu-itu doang gak beragam. Sedihhhh... jadi meski bukunya banyak, teori yang didapet gak memenuhi terus.


perpus kemendikbud yang menyimpan harta berharga. udah muter-muter nyari buku sosiolinguistik totonya itu buku2 ada di rak bagian sospol (librarian-nya gagal paham.)

Februari
Februari sampe awal bulan Maret skripsi saya tertunda dikerjain karena berduka.

Maret
Maret pertengahan saya fiks bab 1 dan 2 terus mulai bab 3. Sampe akhirnya bab 3 fiks saya kejar setelah menempuh seminggu paling kurang tidur sedunia pada akhir bulan Maret.

April
Mulai analisis naskah karangan, ambil data angket, dan olah data bab 4. Ditengah-tengah itu kemudian muncul masalah. Pembimbing skripsi saya jatuh sakit lumayan parah sampe ga bisa ketemuan (sampai sekarang juga beliau harus istirahat jadi amat jarang ke kampus). Padahal saya baru bimbingan bab 4 sekali sama beliau, tapi dengan nekat saya lanjutin penelitian dan nulis bab 4 mandiri berharap DP 1 saya segera sembuh. Rasanya udah sedih banget kalo ga bisa lanjut karena nungguin bimbingan...

Mei
Setelah digantung galau sebulan, pada akhir bulan April, DP1 saya akhirnya menyerahkan bimbingan materi ke DP2. Alhamdulillah ada pencerahan. Cepet-cepet saya ngibrit ke DP2 untuk bimbingan revisi bab 4 yang udah secara mandiri (baca: ngeloyor) selesai saya tulis. Kemudian mulai tanggal 10 Mei saya lanjut expert judgement untuk data bab 4, mulai ngerjain bab 5 dan nulis gaiyou (summary bahasa Jepang). Expert judgement data bab 4 dan gaiyou sendiri di bantu oleh Native Speaker, yaitu guru dari program nihonggo partner di SMK 1 Cibinong (tempat saya PKM) yaitu Kodera Sensei yang baik.

iya itu beneran di coretin semua sama kodera sensei ahahahhahaha sades

Akhirnya 28 Mei setelah tepar begadang dua minggu, serta mati-matian bolak-balik jakarta-bekasi-bogor ngurusin tanda tangan dan surat-surat, ditambah 3 hari nungguin loket fakultas dan baak, saya akhirnya resmi daftar sidang gelombang pertama tepat waktu. Rasanya sebulan itu napas aja susah, panik kayak naik roller coaster sambil di kejar-kejar trantib. Tapi atas Ridha Allah, doa orang tua, dukungan dari banyak pihak semuanya lancar, Alhamdulillah.
Tags:

Comments