?

Log in

keito okamoto

catatan akhir kuliah (ga seru) episode 9. KKL (kuliah kayak liburan)

Ketika memasuki tingkat2 akhir sebagai anak FBS UNJ (angkatan tua) diwajibkan untuk KKL dan PKM sebelum bisa ambil skripsi (waktu itu KKN ga di wajibkan). Nah yang pertama kali di lakuin itu KKL. KKL isinya beda-beda tergantung jurusan. Seperti nama (palsu)nya KKL adalah kesempatan buat liburan sambil belajar (boong) di tengah-tengah kuliah saya yang padet 24 sks dan nyusun proposal seminar penelitian. Setiap jurusan bebas milih KKLnya mau ngapain aja asal ada bobot belajar yang sesuai dengan jurusan dan fakultas (DAN JALAN JALAN CIHUYYY). Waktu itu saya bertugas jadi sekertaris, dan hampir stress gegara nyatuin suara 50lebih biji kepala manusia yang keinginannya beda-beda. Akhirnya jadi juga program KKL yang asoy dan murah yaitu:

a.       Seminar + workshop penerjemahan komik
Selama sebelum seminar saya selalu email-email-an sama Narasumbernya. Dan ternyata dia adalah penerjemah komik doraemon. Dasar jodoh, fyi salah satu bacaan pertama yang saya baca ketika pertama kali bisa ngeja adalah komik doraemon. Otomatis hasil terjemahan dia berjasa bikin saya kemudian bisa lancar baca, terus totonya jebret sekarang bisa terjemahin komik bahasa Jepang sendiri. tau kan rasanya? Kejutan takdir, pokoknya gitu deh huhu aku terharu kakakaka.
Yang lucu disini, kelompok eru (kalo ga salah) kebagian transletin komik BL terus di-dramai-in di depan!! hahaha ampuuun jurusan ini hinaaa *bengek*

b.      Seminar guiding
Nothing special here karena sebagain besar cuma teori, manner sementara prakteknya belum keliatan, kecuali timbulnya kesadaran bahwa jadi guide itu susah ribet banget njir!!!

c.       Guiding bersama turis Jepang di TMII
Alrait. Ini adalah kegiatan yang bunuh diri nyusahin diri sendiri karena yang kami pandu beneran turis Jepang dari Jakarta Shinbun yang sebelumnya kami belum pernah ketemu dan sebagian besar buta sama Indonesia apalagi bahasanya.

Sebelumnya kami ga sadar kalo jadi guide bakal rempong dan susah kek gitu. Tapi setelah selesai seminar kami sadar guiding is not kind of joke. Kudu banyak persiapan, observasi tempat wisata sebelum berangkat, bikin itinerary perjalanan, menaati manner, penampilan dan tetek bengek lainnya. Rencananya kita hanya bakal guiding itu orjep di TMII satu kelompok satu anjungan. Tapi ternyata ga cukup, seorang guide yang baik harus paham sama seluruh isi TMII yang artinya seluruh Indonesia. Ditambah lagi orjep itu turis pinter yang kalo nanya apaaa aja ditanyain, dari yang nyambung sampe ga nyambung, yang bikin guidenya aa uu jelasin hal yang sendirinya ga begitu tahu pake bahasa Jepang yang masih belepotan.

Pas guiding ini ada juga kejadian lucu. Orang jepang yang jadi turis di kelompok saya itu ternyata bos kakak saya di suntory !! ahahahhah kejutan lagi dari Allah yang bikin nyairin suasana (well, atleast awal-awal jadi ada bahan obrolan).

Overall, guiding itu susah susah asik, dan akhirnya kami semua jadi deket sama turis-turis itu, ada yang jadi gebetan malah, terus ada orjep yang jadi sering kejurusan buat volunteer ngajar, ada yang menyebarkan agama *bengek lagi*, dan ada yang manggil lagi kita-kita buat jadi guide pas mereka mau jalan-jalan di Jakarta.
Guide keroyokan bersama ichi san yang bikin mirai ocha

Tapi saya pribadi, buat guiding professional, meski kedengerannya asik jalan-jalan terus, tapi ngadepin orang yang sama sekali asing gitu dengan pengetahuan cetek, kayaknya butuh belajar lebih banyak lagi.

d.      Kunjungan dan telaah kurikulum di Jakarta Japanese School
Ini kunjungan belajar yang paling asiikk.. masuk gedung JJS berasa masuk ke setting dorama-dorama anak sekolahan notis me senpai. Ditambah segambreng berondong dan loli Jepang yang ganteng dan cantik cantik bikin hati ini rela menunggu hingga mereka beranjak dewasa. Hahaha

Pertama-tama kami diajak perkenalan dan diskusi terbuka di ruang rapat JJS, telaah kurikulum dan overview tentang JJS, setelah itu rombongan kami di bagi 4 masing-masing di temenin sama satu orang guru bahasa Indonesia (JJS cuma punya guru Indonesia 4 orang) buat muter-muter tour sekolah, masuk kenalan dadah dadah ke kelas-kelas, lab, lapangan, taman, kolam renang, gedung olah raga, dapur, perpus dsb. Kebanyakan anak2 JJS ini orang Jepang pure dan sebagiannya lagi campuran indo yang tentu bisa bahasa Indonesia dengan sangat imut *sendirinya mau meleleh pas di bukain pintu sama sebiji loli sambil bilang “shilahkang~...” (baca: silahkan)*. Terakhir kami kembali ke ruang rapat dan tanya jawab dengan kepseknya.
Di ruang rapat JJS. (dari depan; sesa, sinta, saya, waroh, ulfa, dan ojan yang motoin). kelompok 6  yang ceria senang selamanyaaa


kutunggu hatachimu dek :")

Waktu berlalu cepat diakhiri dengan poto poto di hall JJS dengan kepseknya yang baik. JJS keren dah orang Jepang emang paling pinter masalah pelayanan dan menyenangkan klien.

e.      Kunjungan industri dan kewirausahaan di c59 bandung
Again, nothing special here, liat proses produksi baju sampe belanja kalap di distronya.

f.        Kunjungan seni budaya di Pentas Sendratari Ramayana Prambanan
Ini keren abis sendratarinya meski ga ngerti bahasanya. terus highlightnyaaaaaaa berupa candle light dinner di komplek candi nan romantis temaram diiringi live music gamelan dan wangi-wangian~. Itu tempat ya, saking romantisnya ampe ngenes sendiri kenapa saya kudu kesini bareng gembel-gembel jurusan ini bukannya bareng calon suami aja hueee... Aaahh, pokoknya nanti kalo saya honeymoon saya mau disana!! Ahahahaha

sendratarinyaaa...

romantis banget ga sih  TAT
sayanya backgroundnya bagus kaan

g.       JALAN JALAN JOGJA - DIENG UHUUUYYYYYYYY
Dieng ini surgaaa hueeee mau ke dieng lagi negeri di atas awan yang luarrrr biasaaaa

Kemudian wisata belanja di jogja, malam akrab di rooftop hotel, nyanyi2, award2an, bercanda main cebur-ceburan di kolem berenang kecilnya.

malaaam panjaaangg

terakhir cave tumbing di goa pindul berenang di sungainya kaya anak bebek. Seggeeerrrrrrrr....

komara sensei ikut ngambang bareng cihuuyy..
ga terasa seminggu kelar sudah KKL dan kembali ke kenyataan pahit. bikin laporan kkl, seminar proposal, uas daaaaan sampai akhirnya sampai di semester 7 dimana kami dikirim ke sekolah-sekolah buat ngajarin bahasa Jepang (PKM).
 
Tags:

Comments