?

Log in

Previous 10

Feb. 21st, 2016

keito okamoto

saya mau kemana? (part 3)

Setelah pulang dari BoT, saya berfikir semalaman dan mulai merasa kesempatan saya di sana udah hilang karena wawancaranya aur-auran, berantakan nyaingin muka saya. Dan entah kenapa setelah denger jobdesknya diri ini jadi kurang sreg... eh tapi ternyata esoknya saya dapet telfon dari mas cuco *dalem hati fangirling*. mas cuco bilang saya lulus wawancara user. Whaaattt gela brooo keajaiban 2015... kemudian dia ngundang saya untuk tes psikotes hari jumat di daerah mampang dan toeic di ITC sudirman.

C. psikotes dan TOEIC
Pas psikotes saya kira saya bakal ketemu sama teman-teman saingan di bank of tralala ini. Tapi ternyata saya sendiri. Bersama dua orang kandidat untuk dua perusahaan asing lain. Paling bete psikotesnya ternyata susah... dan banyakan angka. Udah mah saya paling bego sama angka makanya kuliah bahasa buat ngindarin matematika.

Dan Tes toeic di ITC Sudirman. Yang waktu itu di undur harinya karena ada masalah scheduling. Besoknya saya dateng lagi setengah gak niat, kayak gembel cuma pake celana jeans dan kemeja kotak-kotak ala anak kuliahan kere karena saya kira tes toeic ini bakal santai. Tau-taunya saltum. Lagi-lagi berasa anak sd impres nyasar di himpunan bussiness man and woman. Pas saya daftar masuk (udah mana telat) mbak-mbaknya ngeliatin saya bingung, saya langsung bilang “desy dari bank of tralala” baru deh dia ngeh kalo saya bukan orang nyasar ahahhaha. Toeic standar lah cuma soalnya kebanyakan jadi selesainya lumayan beler.

D. wawancara manajemen
Seminggu kemudian saya di telepon lagi sama mas cuco ngabarin kalo hasil psikotes sama toeic saya oke. Kemudian ngundang saya buat interview manajemen. Beberapa kali saya nawar hari karena diem diem saya udah main hati sama bank of tralala dengan masukin lamaran dan wawancara di perusahaan-perusahaan lain. Sebenernya disini saya udah gak gitu niat tapi masih penasaran karena prospek kerja di bank beginian yang bagus banget.... akhirnya deal ketemuan di hari selasa pagi.

Di hari h saya terlambat 5 menit dari waktu janjian orang jepang (janjian jam 9 berarti minimal jam 8.45 kudu dateng), di ruang tunggu udah ada satu mbak-mbak yang lagi nunggu wawancara. Doi juga hari ini mau wawancara manajemen. Tapi dia beda posisi dengan saya. Gak lama kemudian mas cuco dateng dan nyuruh saya dan mbak itu (lulusan 2014 jurusan ekonomi UNPAD) ngikutin dia. mas cuco jalannya cepet banget, membimbing kita lebih jauh ke hati kantor ini

Kemudian kita berhenti di depan ruangan meeting kecil. Saya disuruh nunggu sebagai giliran kedua, lagi enak-enak nunggu datanglah ibu user dan orang jepang perwakilan menejemennya. Ganteng dan masih cukup muda, keliatan pinter banget. Nervous tingkat nasional....Setelah setengah jam mbak itu di wawancara, tiba giliran saya. Pas masuk mas cuco bilang saya bisa bahasa jepang ke orjepnya. tapi orjep ini bukan tipe orjep yang sangat gembira dan lega bila ketemu dengan orang yang bisa bahasa jepang. doi adalah orjep yang kelihatannya udah biasa ber-bule ria. Bahasa inggrisnya indah. Akhirnya 15 menit pertama saya dan dia ngobrol pake bahasa jepang. selanjutnya karena ibu user gak ngerti, wawancara langsung berubah pake bahasa inggris. Lagi-lagi karena berubah terlalu cepat, saya jadi kagok dan ngeblank. Disini orjepnya bilang wawancara udah kelar, ada yang ingin ditanyakan?. Saya sebenernya bingung mau nanya apa.. dan tiba-tiba kosa kata bahasa inggris semuanya terbang-terbang.


peragaan perasaan saya waktu itu

Selanjutnya saya mulai ngomong dengan bahasa inggris standar bule gagu saking nervousnya. Saya tanya tentang jobdesk dkk. Tiba-tiba ibu user bilang “kenapa kamu nanya ini lagi? kan kemaren saya udah jelasin” (ceritanya bahasa inggris). Saya aa uu ngeles “abis kurang jelas bu” padahal mah lebih karena saya bingung ga ada yang mau saya tanyain lagi pokoknya beler deh tapi akhirnya wawancara selesai dan saya pulang.

Sebenernya nothing to lose banget ini. Lama-lama saya mikir tentang berbagai macam resiko terkait job desk saya di bank ini yang harus mobile luar kota tiap hari. Dan ibu saya yang meski awalnya girang sekali, tapi lama kelamaan dia ngelarang saya kerja di bank karena selain alasan utama yaitu riba apalagi bank tralala bukan bank nasional dan gak syar’i dan menurut dia kerja di bank itu amat sibuk (padahal di perusahaan lain pasti juga sih). Dia mungkin trauma ngeliat ayah saya yang hampir setengah umur hidupnya mengabdi kerja di bank, yang amat super sibuk, hampir jadi bang toyib karena ga pernah libur, sampe ayah ga perduliin kesehatan. Pokoknya bisa dibilang ibu saya jadi over thinking dan parno sama yang namanya Banker. Lalu dalam hati, saya juga bertanya tanya apakah ini yang bener-bener saya mau dan terus istikharah.

2. wawancara di Ggg Travel

Oke, sebagai gembel jobstreet saya sering kali menyebarkan cv di berbagai perusahaan-perusahaan yang menurut saya menarik. Kalo ditanya saya mau kerja bidang apa saya sebenernya tertarik sama bidang periklanan, penerbitan dan pariwisata. Pokoknya yang (kayaknya) kerjaannya ga bosenin dan kreatif. Nah pas search di js saya nemu beberapa perusahaan pariwisata yang butuh japanese speaker. Jadi saya coba apply iseng-iseng sampe akhirnya suatu hari setelah wawancara user di bank of tralala yang ancur-ancuran saya akhirnya mencoba keberuntungan di tempat-tempat lain dan berhasil beberapa kali di wawancara. Saya di telepon dengan pihak Ggg travel untuk datang wawancara. Mbak-mbak hrd ini sepertinya lagi in the rush atau lagi amat sibuk sampe ngomongnya cepet banget dan ga sempet kirim invitation via email. Jadi janjian semuanya lewat telpon. Dan begonya saya cuma nginget hal apa aja yang harus di persiapin tanpa di catet.

Setelah saya tutup telponnya saya penasaran ini perusahaan apaan sih dan saya ngelamar buat posisi apa. Ternyata pas saya cek lagi di js lamaran ini untuk quotation maker. Singkatnya bagian penawaran, komunikasi, sistem maker, komputer coding, pokoknya zombie belakang layar. Perusahaan ini juga perusahaan global travel wholesaler multinasional dan basisnya di eropa.  Kyaaaaaahhh saya jadi panik sendiri wkwk (kebiasaan).

Hari h wawancara saya dateng dengan kelimpungan karena kereta ke pending di manggarai dan kopaja yang ngetem dengan kampretnya. Hasilnya saya telat 5 menit dateng ke kantornya. Pas sampe udah ada satu orang kandidat lain. Mas-mas klimis rapi sekitar 27tahunan. Pas saya intip cvnya ternyata doi berpengalaman di Telkomsel selama 5 tahun. Wkwkwk jipeeerrr...

Setelah ngisi application form, saya di minta serahin cv. Ternyata selain cv saya kudu sertain fotokopi ktp hahahha dan saya lupa. Tapi saya diem-diem aja huehue *padahal dalem hati udah mengutuk diri sendiri gara-gara ga nyatet pas di telpon*. Dan setelah bersaing dengan mas-mas itu saya jadi menemukan satu hal penting. Kalo wawancara siapkan cv dan satu map bening rapi. Saya yang pas itu nyerahin cv dengan gobloknya (udah ga di steples lagi) cuma pake plastik bekas print di warnet hahah

Setelah itu bagian tes. Nah berhubung ini ternyata perusahaan punya bule, tipe penyaringannya (minyak kali) gak lama-lama, gak neko-neko, ga usah pedekate lama-lama, gak php kayak perusahaan jepang. Di hari itu juga saya tes translet bahasa jepang, tes pengetahuan pariwisata, tes matematika, psikotes, tes bahasa inggris serta di lanjut wawancara hrd gabung dengan wawancara user. Soalnya jadi satu dan tebel banget cem soal UAN bahasa indonesia.

Pertama saya kerjain tes translet karena insting ubur-ubur menyebutkan bahwa tes ini yang paling gede nilainya. Lumayan lah meski ada kanji yang saya ngeraba ngartiinnya tapi 80% pede. Pengetahuan pariwisata ahahaha ini paling bego abad ini, mana soalnya susah bgt karena saya ga ngerti apa-apa. Bagian yang paling susah pas disuruh nyocok-nyocokin negara dan tujuan wisata disana, dari 13 soal saya cuma isi 3 ahahhahaha.

Tes matematika yang saya kerjain ala kadarnya, soalnya kebanyakan tentang kurs mata uang dan penjumlahan+perpajakan harga hotel, gak ngerti sama sekali lah, nebak nebak pasrah aja.  Psikotesnya lumayan susah dan kebanyakan main logika angka. Alhamdulillah udah lumayan familiar karena beberapa hari sebelumnya saya tes psikotes buat Bank of Tralala. Terakhir tes bahasa inggris yang unik. Bukannya berkutat sama grammar ato passages reading yang panjang teksnya nyaingin UUD, ini malah soalnya semacam teka-teki, kayak main riddle, main logika, lumayan buat yang berjiwa detektif, bener-bener bikin pusing.

Selesai tes yang hanya dikasih waktu 1 jam itu, (dengan setengah beler) saya di suruh nunggu giliran untuk wawancara hrd dan user. Proses wawancara hrdnya Alhamdulillah pake bahasa indo,tapi sama usernya pake jepang-inggris. Hadeuh saya gak ngerti lah dan udah asal jawab aja, bahasa jepang dan inggris saya juga gak bagus. keliatan mereka kebanyakan nanyain kesanggupan saya kerja tim, kerja under pressure, kerja dengan deadline, kemampuan sosial,dan pengalaman di dunia kerja.



gambaran perasaan waktu keluar ruangan terus diliatin saingan
Kesan saya terhadap dua perusahaan diatas: kalo di tralala orang2nya kaku, resmi tapi lumayan ramah. kalo di ggg orang2nya tegas, individualis, dan to the point. Sedikit-sedikit saya mengendus kondisi sosiologis kedua perusahaan ini. Waktu pulang saya udah gak berharap apa-apa buat ggg karena tesnya susah banget ahahah


Dan hasilnyaaa...

Di hari yang sama sepulang wawancara manajemen di tralala, siangnya saya di telpon sama ggg. Ternyata mereka menerima saya. Ahahahaha gak pernah saya sangka sebelumnya. Setelah ggg nerima, saya dihubungi sama mas cuco dan saya juga di terima sama tralala. Saya harus memilih antara dua pilihan indah tapi ngejebak ini di satu hari yang sama. Dan diluar pekiraan, setelah di rundingkan dengan keluarga, pertimbangan job desk, waktu kerja, keadaan fisik, gaji  dan restu orang tua, akhirnya  saya memilih Ggg.
Bismillah ya Allah. meski karir conselor saya (saya punya dua karir conselor dari HR company yg berbeda hasil jadi bajingan wawancara hahah) sebenernya lebih merekomendasikan tralala. Tapi saya yakin Allah bersama orang-orang yang berusaha dan gak mudah menyerah.

Alhamdulillah pertengahan juni, 2 minggu sebelum sidang saya sudah dapat tempat kerja. Meski rasanya ga ada kesempatan buat napas karena sehabis sidang kemudian langsung mulai kerja.  tapi mungkin ini lebih baik buat saya dan keluarga dibanding beasiswa-beasiswa gagal kemarin yang kalo dipikir-pikir tetep harus keluar uang dulu dan harus ngerepotin orang tua lagi. Dengan kondisi sekarang tulang punggung keluarga sudah pergi duluan sepertinya emang lebih baik saya langsung cari uang sendiri.

Update 8 bulan kemudian...

Ini dia mbak mbak dan mas mas kantorku yang baik baik... so far sih lumayan pressure dan stresss kurang tidur deadline mencekik tapi life wont be fun without risks rite? Like those bule says, love and life travel your job!
Tags:
keito okamoto

Saya mau kemana? (part 2)

Setelah banyak hal memberatkan jiwa terjadi di awal-awal 2015 akhirnya pada bulan mei, dalam rangka move on dari keterpurukan keadaan madesu, memutuskan buat nyari kerja aja. Seenggaknya saya pikir saya harus berbuat sesuatu dari pada terus diem sedih sedihan papa, ngutuk-ngutuk keberuntungan beasiswa yang ancur dan skripsi yang terbengkalai.

Saya lalu buka akun jobstreet dan masukin lamaran di beberapa perusahaan berharap ada yang mau nerima mahasiswa yang belum lulus kayak saya.  Dan kemudian banyak hal terjadi *jengjeng*

Read more...Collapse )
Tags:
keito okamoto

Saya mau kemana? (part 1)

Late update masih dalam mengenang masa muda setelah kelulusan kemaren, tadinya saya mau udahin nge post episode-episode gagal move on ini dan mencoba nulis yang lain. Tapi berhubung saya ini orangnya demen ceritain diri sendiri jadi gini lagi deh.

Sebenernya saya mau nulis tentang ayah saya yang gamblang, ga cuma berupa puisi – puisi cengeng yang saya bilang bagus tapi sebenernya nggak (tapi boleh lah di coba di sini ) berhubung bulan ini genap setahun sudah saya merindu. akhirnya lagi-lagi ended up dengan post berikut yang sebenernya tulisan lama agak tragis yang tadinya ga mau di post tapi spesial buat Ayah akhirnya ini ditambahin sedikit sedikit, jadi okelah.
Saya mau kemana? (part 1)

Read more...Collapse )
Tags:

Dec. 31st, 2015

keito okamoto

Cerita untuk membangunkan bulan mati

ini sebuah cerita tentang ibu matahari
yang sedang menghibur anak-anaknya
kepada si bungsu laut dan si sulung gunung
Mereka berdua sedang sedih karena kata orang
Bulan, ayah mereka akan mati hari ini

“mungkin ia begitu karena kesepian, ia terang tapi yang lain gelap”
Kata laut
“lalu menenggelamkan diri ke dalam samudra awan”
Sahut gunung

Ibu matahari tersenyum,
“Gunungku, nanti malam bersahabatlah dengan tanah,
Alirilah deras sungaimu menuju laut
Agar adikmu berdebar ceria”

“Lautku, nanti malam bersahabatlah dengan langit,
Naik keatas dan hujanilah gunung
agar kakakmu berdesir bahagia”

“kemudian ayah bagaimana bu?
Adakah ayah akan hidup kembali”

“Ya, pasti” lanjut ibu matahari
“Kalian akan membangunkan bulan
Dan mengajak ia untuk bekerja sama
Tunggu sampai ayahmu tergoda
Untuk menarik angin
Maka irama akan terdengar
Kalian akan menciptakan pasang
Beserta badai gemuruh kehidupan”

“Sampai ibu datang,
Selamat bersenang-senang.”
(2015) 

Oct. 9th, 2015

keito okamoto

catatan akhir kuliah (ga seru) episode 12. Sidang lalu..wis udah

1. Sidang

Akhirnya sidang juga. Saya sebenernya dari awal udah pasrah soal gimana isi skripsi kebut saya ini, menyelesaikan skripsi instan yang total penulisannya cuma dalam waktu 5 bulan kurang dan terus di bolehin daftar sidang aja adalah sebuah keajaiban di kampus tercinta ini. Pokoknya gimana ujungnya, yang penting sidang dulu. Nah pas bulan juni ketika awal ramadan yang berkah tiba-tiba jadwal sidang fiks keluar (setelah sekian kali di undur karena kesibukan jurusan). Sidang skripsi ditaro akhir bulan juni dari tanggal 29 – 2 juli. Dan saya dengan amat shock kebagian giliran pertama di hari pertama yang berarti saya yang anak bawang bau kencur manis manja memble ini adalah orang pertama yang disidang tahun 2015 sejurusan........... aaaaaaaaaaaaaaaajegile kejutan sekali.

Hari sidang pun tiba. Karena di masukin grup wa skripsi 2015 sama senpai-senpai, dengan pertolongan mereka (saya bener-bener hutang budi sama mereka), saya bisa lumayan tenang nyiapin tetek bengek sidang dari mulai mental sampe soal menejemen makanan buat dosen.

Waktu sidang, penguji-penguji saya adalah F sensei yang merupakan dosen PA saya sebagai penguji ahli dan N sensei yang dulu dosen pembimbing PKM saya sebagai ketua sidang. Serta hadir pula dua dosen pembimbing saya N sensei dan R sensei. F sensei yang merupakan penguji ahli saya telat dateng, karena waktu udah lewat 15 menit dari jadwal akhirnya sidang dimulai duluan, lumayan nervous dan dikit aa uu pas presentasi, ditengah presentasi f sensei masuk. kemudian setelah ngoceh ampe berbusa presentasipun selesai.

Skripsi saya sempet di cecer di beberapa sisi, khususnya di teorinya dan bab 4 pembahasan. Saya takzim mendengarkan sambil dikit dikit ngeles atau buka-buka buku sumber lagi dengan gemeteran sambil mengiyakan saran mereka yang sebenernya emang sebagian besar kesalahan yang ada adalah akibat kebegoan saya sendiri. Dan ketika pengen nyatet saran mereka, mungkin saking nerpesnya, pas maju ke depan itu saya lupa bawa tempat pensil *tepok jidat*.  Setelah penguji selesai argumen bla-bla-bla, saya ragu-ragu nunjuk tangan. Lalu penguji menyambut “ya, ada sanggahan?”. Saya dengan takut-takut (sambil rasanya mau nendang diri sendiri) menjawab “sumimasen sensei, saya boleh ambil tempat pensil dulu? Ketinggalan di tas...” kriiiiiiiiiiiiiiiiikk.....hiks tapi untung pengujinya baik. beliau mau nungguin saya ambil tempat pensil. Kemudian lanjut di tanya ini itu ana inu daaaaaaaaaaaannnn akhirnya sidang selama 1 jam lebih itu selesai juga.

Selesainya sayapun tak lupa membawa oleh-oleh revisi yang bejibun. Tapi alhamdulillah untungnya revisinya ga susah, cuma nambah-nambahin di beberapa bagian dan gak terlalu banyak berpengaruh sama hasil penelitian saya. Tapi berhubung yang kudu ditambahin banyak, skripsi saya yang tadinya udah tebel 170an lembar nambah jadi 210 lembar (sama lampiran jadi sekitar 240 lembar). Kalo dipikir-pikir lagi saya ga ngerti juga apaan aja yang saya tulis bisa jadi setebel gitu ahahaha. Akhirnya setelah buka puasa bersama sidang hari itupun resmi usai.

finally the monkeys. S.Pd

2. Yudisium dan wisuda
Lalu tanggal 2 juli digelarlah Yudisium jurusan dan hasilnya Alhamdulillah saya lulus. terus lanjut ke yudisium fakultas tanggal 11 agustus dan wisuda tanggal 3 september.

Yudisium jurusan bahasa jepang 2015

Mungkin wisuda kemaren salah satu hari paling membahagiakan dalam hidup saya. Hati siapa yang tidak bergetar mendengar godeamus igitur di nyanyikan sambil berdiri make toga di barisan paling depan yang disorot kamera mulu sampe diri ini salah tingkah menahan diri agak gak melambai-lambai norak. Tapi beneran deh kalo ga inget make up saya paling udah nangis. Bener-bener lega perjuangan kuliah ini akhirnya mencapai akhir yang membahagiakan hehehehe. Apalagi bareng sahabat-sahabat. Angkatan saya sendiri ada 6 orang yang selamat, semua dari single karena Allah yaitu saya, bunga, kak aki, site, iwa dan el. Bangga banget rasanya poto-poto bareng pake toga Heri Potret-nya uenje ampe kameranya eneg .




Pas keluar gedung kami juga disambut keluarga, temen-temen jurusan yang wazawaza bela-belain ke JIEXPO padahal sebagian besar dari mereka baru aja pulang dari Jepang.

dan temen-temen JJLC yang setiaaaaaaaaaa banget nungguin dari pagi (buat liat wisuda kloter 1 juga) dan kasih selamat, boneka, bunga, juga banner segede gede alaihim gambreng yang ada foto akunya lagi kosple (which is malu-maluin banget) dengan tulisan “turut berduka cita, selamat menempuh hidup bau para wibu” yang sangat so sweet. Saya sayang kalian banget teman-temaaaaaaaaan.


Lumayan menghibur hati karena keluarga saya sendiri cuma mama yang bisa hadir (tapi tentu bareng papa yang selalu ada di hati saya).

 Alhamdulillah saya resmi minggat secara terhormat dari uenje. Semoga jadi awal yang baik dan saya cepet-cepet bisa mupon dari kehidupan santai anak kuliahan hahaha.. aamiin.


Dadah uenjeehhhh adios amigos!!
Tags:
keito okamoto

catatan akhir kuliah (ga seru) episode 11. Tingkat akhir "anuan yang krispi" part 2

2. Penyusunan Skripsi (2) Linguistik
Inspirasi judul saya yang ini, percaya apa nggak, terjadi amat mendadak.  Diawali waktu kuliah Goyou Bunseki (analisis kesalahan berbahasa) di semester 7 awal. Waktu kita semua lagi nganalisis teks nemu kasus unik dimana bahasa indonesia unsur dan polanya terserap ke dalam kalimat bahasa jepang dan bikin kalimatnya jadi lucu dan kita semua ketawa ngakak (ternyata jadi ga lucu sama sekali pas diteliti). Waktu itu Y Sensei bilang, hal macem gini namanya Interferensi. Saya, bunga dan pika langsung kompak “asik nih kalo di jadiin krispi!”. Tapi kemudian terlupa dan saya balik merenungi judul krispi pendidikan (kacrut) saya.


Akhir Desember- Januari 2015
Dan akhirnya Allah Yang Maha Kejutan pada suatu hari mengirimkan petunjuk lewat mimpi (iya ini keknya lebay, tapi beneran kejadian). Di mimpi saya lagi googling masalah interferensi dan baca-baca jurnal online. Pas bangun saya langsung lompat dari kasur dan searching dengan semangat. Dan bener aja nemu banyak penelitian kayak gini (meski umumnya bukan bahasa Jepang-Indo tapi lebih banyak bahasa yang serumpun kayak Melayu-Indonesia atau Jerman-Prancis) dengan semangat membara iseng-iseng saya mulai bikin rumusan masalah, kerangka berfikir, dan ngumpulin teori alakadarnya.

Buku-buku pas kuliah linguistik saya turunin lagi dan saya baru nyadar kalo selama ini cuma belajar lewat-lewat doang, sungguh khs saya merupakan kebohongan publik (sampe istilah linguistik yang dasar aja saya ga inget wkwk). Semingguan belajar ulang linguistik sampe akhirnya jadi rumusan krispi (iseng-iseng). Kemudian besoknya sekitar awal januari pas bimbingan bareng DP 1, saya iseng-iseng bahas tentang interferensi. Totonya DP1 saya malah semangat banget nyuruh saya ganti judul ke linguistik aja yang berarti harus ngulang semua dari awal. Meski begitu entah kenapa saya jadi semangat lagi.

Setelah itu saya mulai ngumpulin buku dan jurnal untuk nulis bab 1 dan 2. Gak kaya kebanyakan krispi senior dan teman-teman dengan fokus linguistik, mereka umumnya khusus membahas linguistik jepang (yang menurut saya lebih ngejelimet itu), untungnya cabang ilmu krispi linguistik saya itu luas yaitu sosiolinguistik jadi buku sumbernya cukup banyak, enggak dari buku berbahasa Jepang doang. Cari buku sosiolinguistik juga lumayan gampang, dari perpus pusat kampus, perpus jurusan saya dan jurusan-jurusan orang bahkan dari fakultas lain (yang masih ada hubungan dengan bahasa dan sosiologi), ke perpus japan foundation, kemendikbud, perpusnas, perpus ui, sampe perpus-perpus online dalam dan luar negeri saya jamahi semua. Tapi yang jadi masalah, bahasan interferensi sendiri amat sedikit rata-rata cuma satu lembar atau bahkan cuma beberapa paragraf di masing-masing buku dan isinya ya itu-itu doang gak beragam. Sedihhhh... jadi meski bukunya banyak, teori yang didapet gak memenuhi terus.


perpus kemendikbud yang menyimpan harta berharga. udah muter-muter nyari buku sosiolinguistik totonya itu buku2 ada di rak bagian sospol (librarian-nya gagal paham.)

Februari
Februari sampe awal bulan Maret skripsi saya tertunda dikerjain karena berduka.

Maret
Maret pertengahan saya fiks bab 1 dan 2 terus mulai bab 3. Sampe akhirnya bab 3 fiks saya kejar setelah menempuh seminggu paling kurang tidur sedunia pada akhir bulan Maret.

April
Mulai analisis naskah karangan, ambil data angket, dan olah data bab 4. Ditengah-tengah itu kemudian muncul masalah. Pembimbing skripsi saya jatuh sakit lumayan parah sampe ga bisa ketemuan (sampai sekarang juga beliau harus istirahat jadi amat jarang ke kampus). Padahal saya baru bimbingan bab 4 sekali sama beliau, tapi dengan nekat saya lanjutin penelitian dan nulis bab 4 mandiri berharap DP 1 saya segera sembuh. Rasanya udah sedih banget kalo ga bisa lanjut karena nungguin bimbingan...

Mei
Setelah digantung galau sebulan, pada akhir bulan April, DP1 saya akhirnya menyerahkan bimbingan materi ke DP2. Alhamdulillah ada pencerahan. Cepet-cepet saya ngibrit ke DP2 untuk bimbingan revisi bab 4 yang udah secara mandiri (baca: ngeloyor) selesai saya tulis. Kemudian mulai tanggal 10 Mei saya lanjut expert judgement untuk data bab 4, mulai ngerjain bab 5 dan nulis gaiyou (summary bahasa Jepang). Expert judgement data bab 4 dan gaiyou sendiri di bantu oleh Native Speaker, yaitu guru dari program nihonggo partner di SMK 1 Cibinong (tempat saya PKM) yaitu Kodera Sensei yang baik.

iya itu beneran di coretin semua sama kodera sensei ahahahhahaha sades

Akhirnya 28 Mei setelah tepar begadang dua minggu, serta mati-matian bolak-balik jakarta-bekasi-bogor ngurusin tanda tangan dan surat-surat, ditambah 3 hari nungguin loket fakultas dan baak, saya akhirnya resmi daftar sidang gelombang pertama tepat waktu. Rasanya sebulan itu napas aja susah, panik kayak naik roller coaster sambil di kejar-kejar trantib. Tapi atas Ridha Allah, doa orang tua, dukungan dari banyak pihak semuanya lancar, Alhamdulillah.
Tags:
keito okamoto

catatan akhir kuliah (ga seru) episode 11. Tingkat akhir, "anuan yang krispi" part 1.

 Sebenernya kalo mau ngomongin anuan (skripsi) kisah dimulai dari semester 6 ketika jengjeng kudu ngambil mata kuliah ronbun zemi (seminar usulan skripsi) yang baru pada tahun saya matkul seminar ini tugas akhirnya bukan hanya main-main kayak macem proposal tugas akhir di matkul metodologi penelitian tapi ya beneran calon skripsi yang bakal dijadiin skripsi beneran. Duh, biar ga nyakitin dan membangkitkan trauma beberapa pihak saya sarukan saja ya kata skripsi menjadi krispi.



Nah sebenernya peraturan sidang ini beda-beda tiap jurusannya, mungkin jurusan saya lagi cuci gudang jadi aja tiap mahasiswa yang sksnya lancar mulai tahun itu langsung lanjut mulai bikin proposal krispi dan pertama kali tahun itu juga dibuka jalur komprehensif.

1.masa kuliah ronbun zemi
Masa beler ini di penuhi simpang siur bahwa proposal penelitian di matkul ini bakal main-main lagi apa beneran. Eh ternyata beneran. Waktu matkul ini sih disuguhin cabang ilmu yang bisa di teliti yaitu fokus: pendidikan, linguistik, budaya, sastra. Nah waktu matkul ini saya bener-bener ngeblank di suruh bikin judul malah bengong ga ada ide. Akhirnya setelah kevevet dan buntu saya pake aja judul penelitian di proposal metlit saya dulu yang waktu itu fokusnya pendidikan dan tau-taunya di acc sama pembimbing proposal. Bahahahah

2. seminar ronbun zemi
Akhirnya dengan judul meneketehe (baca: media pembelajaran video) saya maju seminar proposal. Saya di urutan maju ke 11 dari 13 orang. Dan waktu itu pengujinya ibu N dan bapak R (yang secara berjodoh kemudian beliau-beliau jadi pembimbing skripsi saya. awww so sweet). Mungkin karena urutan menjelang bontot dan waktunya juga udah kesorean dan hujan gede takut banjir ppt yang saya udah bikin ga sempet di tampilin semuanya, mereka bilang langsung aja  liat medianya. Setelah media ditampilin mereka hening...diem....hening ibu N mengangguk2 kecil dan bilang doi setuju aja kalo video ini topiknya sesuai dengan silabus. Sementara bapak R bilang “medianya terlalu sulit buat di pake di mata kuliah semester 2”. Waktu itu rasanya kepala mau kempes. Sidang ga sampe 15 menit itupun berlalu tapi entah kenapa saya dapet A. Nilai A terhambar seumur hidup karena saya sampai detik itu ga tau proposal saya ini apaan sebenernya.

3.   penyusunan krispi (judul 1)
Hal-hal yang bikin pembuatan krispi ini puyeng dan gak selesai adalah:
1. saya yang sebenernya ga paham sama fokus pendidikan. Banyak yang bilang kalo mau cepet lulus ambil aja fokus pendidikan dan ambil kuantitatif. Padahal menurut saya pendidikan itu paling ribet kudu observ, perizinan ini itu, turun lapang, jadi guru, ngikutin kurikulum, kerjasama dengan dosen/guru pengampu, bikin rpp, ngikutin silabus, ngikutin jadwal, ngikutin kemampuan murid, ngikutin psikologi murid, nyiapin postest pretest, sesuaiin metode pengajaran, ngerancang tahap pemakaian media, ngerekam, bikin siklus, expert judgment, itung-itung statistika, endesbraendersbre ya amplop bayanginnya aja puyeng.
2. judul karbitan yang waktu itu saya pikir pembuatan media videonya gampang (karena baru di bayang-bayangin doang), tau2nya susah banget! Nyari video, ngerekam dan ngerangkai video yang temanya sesuai sama silabus, yang kosakatanya harus sesuai sama kemampuan murid semester 2, yang orang di videonya itu ngomongnya ga terlalu cepet, edit video biar ga terlalu panjang durasinya, bikin dubbingnya, nyalin dan bikin skrip-nya, ah lelah..... dan yang tadinya rencana bikin 4 video, jadi berkembang harus bikin seenggaknya 6. Dan akhirnya yang fiks setelah diuji expert cuma 2............
3. media yang kudu di expert judgment berkali kali, nyari native sana sini dan ngejar-ngejar dosen pengampu matkul tempat bakal observasi dan praktek, sementara saya orangnya males banget ga ketulungan. Ya pantes aja ga kekejar  =_=
4. metode penelitian yang berubah-rubah terus dari eksperimen kuantitatif - penelitian tindak kelas (campuran) - balik ke eksperimen kuantitatif lagi karena banyak hal khususnya karena saya yang gagal paham dan perbedaan pendapat antar dosen pembimbing dan expert.
5. saya yang udah males duluan belajar metode PTK sendirian dari buku-buku segepok (karena jurusan saya ga ada matkul PTK jadi saya belajar sendiri).
6. saya yang tadinya niat semester 7 kelar skripsi barengan PKM ternyata PKM itu sibuk dan amat capek sampe-sampe jadi skripsinya di sisihin dulu.
7. pembimbing-pembimbing saya yang secara kompak bergiliran ke Jepang masing-masing 2 bulan jadi total 4 bulan dan ga sempet bimbingan ketemu langsung, sampe akhirnya saya lupa, makin males dan ga niat lagi...
 
Tags:

Aug. 9th, 2015

keito okamoto

catatan akhir kuliah (ga seru) episode 10. PKM (perkuliahan kecengin murid)

Kegiatan PKM ini pada dasarnya disesuain dengan tempat tinggal/kos mahasiswa (asal masih sekitar jabodetabek). Saya di tempatin di sekolah deket rumah yaitu di SMKN 1 Cibinong. SMK tempat dua sahabat masa kecil saya lulus (Malik dan Abil). Sekolah yang jadi saingan berat SMK almamater saya dulu ahahaha takdir..

Sebenernya saya ga pernah kepikiran mau jadi guru. Ngomong di depan umum aja gagap terus gimana ngajar kan... awal-awal nervous setengah mampus sampe kayaknya murid saya aja kesian liat saya ahahaha. Tapi kemudian karena jarak umur saya dan murid-murid saya yang ga begitu jauh kami jadi gampang akrab. Dan berhubung SMKN 1 Cibinong itu STM yang laki-lakinya buanyak dan perempuannya dikit, sebagai siswa STM yang haus perempuan, dan siswi STM yang rindu temen perempuan, saya terhitung memanfaatkan suasana dan akhirnya bisa cepet deket dengan mereka.

Karena udah deket sama mereka ngajar jadi semakin asik dan rileks. Enaknya jadi guru bahasa Jepang adalah materi yang saya kasih beragam dan ga terlalu matokin siswa kudu bisa banget yang penting mereka minat sama Jepang dan ga tidur atau cabut aja udah syukur. Jadi waktu itu saya banyakin game, nonton dorama, anime dan nyanyi juga cerita-cerita tentang budaya dan masyarakat Jepang supaya mereka semangat dan ga ngantuk terus. Ga tau deh hasilnya sukses apa nggak ahahah..
bareng jagoan-jagoan otomotif TKR 1

Ini makan bareng TKJ 1 yang lucu dan imut-imut

Di STM juga siswa siswinya cakep2 dan asik asik jadi enak diliatnya.. aura pink dan semangat ABG yang menggebu-gebu, saya jadi kepengen balik jadi anak SMA. Seandainya saya jadi anak SMA dan bukan guru magang mungkin masa muda saya seru doki doki macem di sinetron gaul SCTV ahaha.. yah saya terlalu cepat lahir rupanya. Kadang-kadang setelah jam selesai, sebelum pulang saya nongkrong ngobrol-ngobrol bareng mereka sambil bercanda-canda dan curhat masalah sekolah, masa depan dan cicintaan ahahah. jangan lupa, kemudian pulangnya nebeng huehue *teteup*. Terus kami juga pernah jalan dan makan bareng, bawa mereka ke jiyuu matsuri UNJ 2014. Tapi gak kerasa waktu berlalu sampe akhirnya PKM selesai dan saya harus balik ke UNJ lanjut semester 8 dan mereka juga mulai konsentrasi buat UN.

Sekarang semua murid saya udah lulus. Kemudian satu-satu mulai merintis mimpi masing-masing, baik itu bekerja di perusahaan atau lanjut kuliah sampe merantau keluar daerah gitu-gitu.
reuni sekaligus bukber 2015 bersama TKJ 1

Lewat medsos saya seneng sekaligus bangga ngeliat mereka pada pinter-pinter dan sukses (mulai sentimentil deh ahah maklum udah tua). Semoga suatu saat, misalnya lima tahun lagi, saya bisa kumpul-kumpul lagi bareng mereka dengan kondisi status sosial kita setara sebagai shakaijin hahah. Kalo dibayangin kira-kira bakal jadi kayak apa ya.......

Ah, tapi mau seancur-ancurnya saya sebagai guru (bahkan sekarang gak lanjut kerja sebagai pengajar lagi) mereka selamanya tetep murid-murid sensei yang botak2 dan cantik2~. Selamanya jadi anak STM yang selalu penuh semangat tapi ngantukan kalo di kelas ahahaha...akhir kata, jauhkan generasi muda dari narkoba, salam kangen selalu dari sensei. 
Tags:
keito okamoto

catatan akhir kuliah (ga seru) episode 9. KKL (kuliah kayak liburan)

Ketika memasuki tingkat2 akhir sebagai anak FBS UNJ (angkatan tua) diwajibkan untuk KKL dan PKM sebelum bisa ambil skripsi (waktu itu KKN ga di wajibkan). Nah yang pertama kali di lakuin itu KKL. KKL isinya beda-beda tergantung jurusan. Seperti nama (palsu)nya KKL adalah kesempatan buat liburan sambil belajar (boong) di tengah-tengah kuliah saya yang padet 24 sks dan nyusun proposal seminar penelitian. Setiap jurusan bebas milih KKLnya mau ngapain aja asal ada bobot belajar yang sesuai dengan jurusan dan fakultas (DAN JALAN JALAN CIHUYYY). Waktu itu saya bertugas jadi sekertaris, dan hampir stress gegara nyatuin suara 50lebih biji kepala manusia yang keinginannya beda-beda. Akhirnya jadi juga program KKL yang asoy dan murah yaitu:

a.       Seminar + workshop penerjemahan komik
Selama sebelum seminar saya selalu email-email-an sama Narasumbernya. Dan ternyata dia adalah penerjemah komik doraemon. Dasar jodoh, fyi salah satu bacaan pertama yang saya baca ketika pertama kali bisa ngeja adalah komik doraemon. Otomatis hasil terjemahan dia berjasa bikin saya kemudian bisa lancar baca, terus totonya jebret sekarang bisa terjemahin komik bahasa Jepang sendiri. tau kan rasanya? Kejutan takdir, pokoknya gitu deh huhu aku terharu kakakaka.
Yang lucu disini, kelompok eru (kalo ga salah) kebagian transletin komik BL terus di-dramai-in di depan!! hahaha ampuuun jurusan ini hinaaa *bengek*

b.      Seminar guiding
Nothing special here karena sebagain besar cuma teori, manner sementara prakteknya belum keliatan, kecuali timbulnya kesadaran bahwa jadi guide itu susah ribet banget njir!!!

c.       Guiding bersama turis Jepang di TMII
Alrait. Ini adalah kegiatan yang bunuh diri nyusahin diri sendiri karena yang kami pandu beneran turis Jepang dari Jakarta Shinbun yang sebelumnya kami belum pernah ketemu dan sebagian besar buta sama Indonesia apalagi bahasanya.

Sebelumnya kami ga sadar kalo jadi guide bakal rempong dan susah kek gitu. Tapi setelah selesai seminar kami sadar guiding is not kind of joke. Kudu banyak persiapan, observasi tempat wisata sebelum berangkat, bikin itinerary perjalanan, menaati manner, penampilan dan tetek bengek lainnya. Rencananya kita hanya bakal guiding itu orjep di TMII satu kelompok satu anjungan. Tapi ternyata ga cukup, seorang guide yang baik harus paham sama seluruh isi TMII yang artinya seluruh Indonesia. Ditambah lagi orjep itu turis pinter yang kalo nanya apaaa aja ditanyain, dari yang nyambung sampe ga nyambung, yang bikin guidenya aa uu jelasin hal yang sendirinya ga begitu tahu pake bahasa Jepang yang masih belepotan.

Pas guiding ini ada juga kejadian lucu. Orang jepang yang jadi turis di kelompok saya itu ternyata bos kakak saya di suntory !! ahahahhah kejutan lagi dari Allah yang bikin nyairin suasana (well, atleast awal-awal jadi ada bahan obrolan).

Overall, guiding itu susah susah asik, dan akhirnya kami semua jadi deket sama turis-turis itu, ada yang jadi gebetan malah, terus ada orjep yang jadi sering kejurusan buat volunteer ngajar, ada yang menyebarkan agama *bengek lagi*, dan ada yang manggil lagi kita-kita buat jadi guide pas mereka mau jalan-jalan di Jakarta.
Guide keroyokan bersama ichi san yang bikin mirai ocha

Tapi saya pribadi, buat guiding professional, meski kedengerannya asik jalan-jalan terus, tapi ngadepin orang yang sama sekali asing gitu dengan pengetahuan cetek, kayaknya butuh belajar lebih banyak lagi.

d.      Kunjungan dan telaah kurikulum di Jakarta Japanese School
Ini kunjungan belajar yang paling asiikk.. masuk gedung JJS berasa masuk ke setting dorama-dorama anak sekolahan notis me senpai. Ditambah segambreng berondong dan loli Jepang yang ganteng dan cantik cantik bikin hati ini rela menunggu hingga mereka beranjak dewasa. Hahaha

Pertama-tama kami diajak perkenalan dan diskusi terbuka di ruang rapat JJS, telaah kurikulum dan overview tentang JJS, setelah itu rombongan kami di bagi 4 masing-masing di temenin sama satu orang guru bahasa Indonesia (JJS cuma punya guru Indonesia 4 orang) buat muter-muter tour sekolah, masuk kenalan dadah dadah ke kelas-kelas, lab, lapangan, taman, kolam renang, gedung olah raga, dapur, perpus dsb. Kebanyakan anak2 JJS ini orang Jepang pure dan sebagiannya lagi campuran indo yang tentu bisa bahasa Indonesia dengan sangat imut *sendirinya mau meleleh pas di bukain pintu sama sebiji loli sambil bilang “shilahkang~...” (baca: silahkan)*. Terakhir kami kembali ke ruang rapat dan tanya jawab dengan kepseknya.
Di ruang rapat JJS. (dari depan; sesa, sinta, saya, waroh, ulfa, dan ojan yang motoin). kelompok 6  yang ceria senang selamanyaaa


kutunggu hatachimu dek :")

Waktu berlalu cepat diakhiri dengan poto poto di hall JJS dengan kepseknya yang baik. JJS keren dah orang Jepang emang paling pinter masalah pelayanan dan menyenangkan klien.

e.      Kunjungan industri dan kewirausahaan di c59 bandung
Again, nothing special here, liat proses produksi baju sampe belanja kalap di distronya.

f.        Kunjungan seni budaya di Pentas Sendratari Ramayana Prambanan
Ini keren abis sendratarinya meski ga ngerti bahasanya. terus highlightnyaaaaaaa berupa candle light dinner di komplek candi nan romantis temaram diiringi live music gamelan dan wangi-wangian~. Itu tempat ya, saking romantisnya ampe ngenes sendiri kenapa saya kudu kesini bareng gembel-gembel jurusan ini bukannya bareng calon suami aja hueee... Aaahh, pokoknya nanti kalo saya honeymoon saya mau disana!! Ahahahaha

sendratarinyaaa...

romantis banget ga sih  TAT
sayanya backgroundnya bagus kaan

g.       JALAN JALAN JOGJA - DIENG UHUUUYYYYYYYY
Dieng ini surgaaa hueeee mau ke dieng lagi negeri di atas awan yang luarrrr biasaaaa

Kemudian wisata belanja di jogja, malam akrab di rooftop hotel, nyanyi2, award2an, bercanda main cebur-ceburan di kolem berenang kecilnya.

malaaam panjaaangg

terakhir cave tumbing di goa pindul berenang di sungainya kaya anak bebek. Seggeeerrrrrrrr....

komara sensei ikut ngambang bareng cihuuyy..
ga terasa seminggu kelar sudah KKL dan kembali ke kenyataan pahit. bikin laporan kkl, seminar proposal, uas daaaaan sampai akhirnya sampai di semester 7 dimana kami dikirim ke sekolah-sekolah buat ngajarin bahasa Jepang (PKM).
 
Tags:
keito okamoto

catatan akhir kuliah (ga seru) episode 8. 5. JJLC yang selalu doki doki

Oke, saya sebenernya bingung mau cerita JJLC dari mana dan kayak gimana. JJLC itu pokoknya komunitas peminat budaya Jepang di UNJ. Saya pertama kali kenal JJLC ini dari Dio senpai. Waktu itu saya diajak kumpul setelah rapat persiapan jimat 2012 tapi kemudian ga pernah dateng lagi karena malu ga kenal siapa-siapa hueheu (padahal udah bayar kas dan uang 15rebu buat beli lencana JJLC huee duit gw kembaliin woyyy). Setelah setahun berselang saya diketemukan lagi dengan JJLC waktu jimat UNJ 2013. Cerita tentang jimat 2013 udah di bacotin di bagian sebelumnya jadi kali ini saya ceritain yang ada hubungan dengan JJLCnya aja.                                                                                      
Pertemuan pertama dengan alien2 alay ini dimulai waktu mereka jadi volunteer obake di jimat 2013. Saya waktu itu jadi salah satu PJ obake yashiki (rumah setan). Pertama kali ketemu pas meeting di ruang atas gedung o dengan saya yang kepanasan dan dipinjemin kipas sama sebiji makhluk yang ternyata bernama bang danu. Bang danu merupakan temen deket pertama saya di JJLC yang ngajak saya masuk JJLC (kemudian kipasnya saya rusakin bahahahaha maap).
Kemudian menuju persiapan obake yaitu dekor ruangan dan hari H jimat. Yang saya inget waktu itu:
1. si udin gila yang tidur di ruang obake (setelah begadang dekor) meluk2in kepala cewek (tadinya saya kira dia tidur sama temen cewek JJLC dan udah bikin lumayan geger panitia, tautau cewek itu adalah manekin, mana buntung kepalanya doang lagi. ya ampun jones abis)
2. jesen alias ridwan alias micheal alias william alias louis yang dulu sok ngaku anak fe jurusan ekonomi (totonya alien otaku elektronika), dia adalah setan promosi yang saya dandanin belakangan di ruang hima.
3. yudo yang niat banget jadi setan sampe dateng paling duluan dan rela tidur di ruang obake di gerubungin nyamuk selama dua hari.
4. bang denay yang dateng cuma di hari kedua dan merupakan setan syari yang minta di apus mekapnya lagi dan lagi karena mau solat.
5. palah suster ngesot yang jutek dan deket banget sama anak-anak JJLC sampe kemudian saya tergugah *ini cewek keren sekali*
6. wibu alay bernama kenjo dan bang danu yang joget-joget AKB tengah malem di ruang obake pas lagi dekor (pengalaman pertama liat wota yang begini amat, lumayan shock)
7. anak JJLC yang ikut begadang dekor rese minta energen, kopi, susu, nasi bungkus, mie rebus, roti dsb bikin panitia kepasar lagi tengah malem hahahah
8. pedo yang rekues dandanan dengan amat maso “ancurin aja muka saya kak ancur pokoknya sampe ga berbentuk lagi”

karena makan kemenyan terlalu mainstream

bertemu teman dari alam negara lain
Setelah jimat yg alhamdulillah sukses kami sempet beberapa kali kumpul2 (panitia dekor dan JJLC) makan-makan sebagai ucapan terima kasih. Sampe akhirnya muncul wangsit “gw kudu masuk JJLC” karena di barengi rasa tertarik karena anak2nya gila dan kepengen punya temen banyak dari fakultas lain karena saya merasa kehidupan sebagai member go home club di bahasa Jepang selama 2 tahun tidaklah cukup untuk menunjang pergaulan khususnya masalah seishun. Akhirnya gabung juga deehh dan saya ga nyesel, meski tiap kumpul ga jelas tapi justru ke gajelasan itu yang bikin seru dengan berbagai drama kelebay-an di dalamnya.

JJLC itu adalah sekumpulan alien yang merasa memiliki kesamaan buat jejepangan plus modus macem biro jodoh bagi yang berminat. Karena saking bagus chemistrynya mungkin, udah tak terhitung berapa banyak kisah cinta di dalamnya (kalo di list mungkin ga abis-abis) yang bikin ketawa-tawa bego ngenes kalo di omongin lagi. Tapi gapapa lumayan lah jadi rame hahaha. JJLC yang dulu juga demen banget main truth or truth sampe ga ada lagi rahasia diantara kita hahaha.

pokoknya menurut saya yang bikin JJLC tetep ada itu bukan visi dan misi yang blablabla dan proker yang blablabla tapi lebih karena temen-temennya yang asik-asik berasa keluarga (atleast itu pendapat saya pribadi), karena setelah badai prahara drama-drama, kesibukan dan sebagainya saya selalu aja kembali lagi ke JJLC meski sebelumnya pernah berpikir  “udahlah ga usah kumpul lagi aja” karena pengen ketemu sama temen-temen. Selanjutnya..heemm ga usah ngomongin kegiatan dan prestasi dah yak karena disini saya bukan promosi ahahah. ini penampakan kita di berbagai event.





Kabinet-kabinet JJLC :
JJLC reborn
Jjlc reborn merupakan JJLC baru sehabis mati suri setelah setahun berdiri (tahun 2012 dan katanya diketuai oleh bang Dewan). Saya disini belum masuk dan cuma di cerita-ceritain sama anak-anak. Bang danu sebagai kuncen JJLC dibantu pedo dkk ngumpulin anak-anak lagi supaya kumpul dan akhirnya jadi deh reborn beneraaaan.  Waktu jimat JJLC masih dibawah kuncen bang danu, meski katanya ketua resminya (setelah melungsurkan bang dewan) itu adalah kak suryo (baca: kasur) yang dulu keberadaanya langka seperti badak jawa. Saya lumayan seneng-seneng waktu itu. Terus, buat pertama kali seumur hidup saya tahun baruan di luar bojong bareng temen-temen di bekasi, main di rumah bang danu dan nginep di rumah palah, meski waktu itu belum terlalu kenal tapi mereka welcome banget.

JJLC poyo poyo
Jjlc poyo poyo merupakan kabinet jjlc yang dipimpin oleh uta. saya disini di amanahkan jadi ketua divisi budaya. setelah resmi di angkat di sukabumi pada bulan januari 2014 waktu acara makrab ke 2. Masa JJLC poyo poyo merupakan masa yang paling banyak drama buat saya, tapi sekaligus paling rame ditambah ada Chiari mahasiswa pertukaran dari jepang yang secara ga sengaja saya bawa masuk jjlc. Acara yang paling berkesan buat saya selama masa poyo-poyo adalah; kondangan kakak saya yang kemudian membawa saya kemudian lebih akrab dengan bang denay, bang mimi, uta, dkk. Terus ada jalan-jalan ke planetarium. Ini adalah kali pertama chiari jalan jalan sama JJLC dan disasarin pula sama si idiot dimsky *peluk chiari yang hampir pingsan kepanasan*, hiking gunung gede!! (bisa dibaca di post2 sebelumnya), kumpul mingguan yang seru (saya yang waktu itu masih ngekost) abis kumpul pasti makan di luar dan ngobrol-ngobrol sampe jam 11 malem wkwkwk, terus sampe detik-detik persiapan makrab ke 3 di gunung salak yang bang dan, jesen, gaga, kenjo, uta sampe kudu nginep di rumah saya karena pulangnya kemaleman hahaha what a great time.


kuliner nasi meong

kondangan
JJLC monarch
Kabinetnya kenjo dan jesen, diangkat di gunung salak waktu makrab. Kabinet yang rapih bener. Banyak acara dari mulai karaoke, tamasya ke ragunan, mangrove dsb, sampe olah raga. Dibawah kakak kenjo kami lumayan maju sedikit dengan tampil di event jepang bahkan sampe buka stand. tapi saya pribadi minta maaf banget ga bisa sering kumpul wkwkwk karena saya sibuk skripsi.

waktu ngeliat binatang yang ngeliatin orang

Banyak hal yang udah dilaluin sama-sama. Terus.. apaan ya... Intinya JJLC saya sebenernya ga suka kalo cuma jadi komunitas, dan anggotanya cuma jadi rekan sesama member, yang gak kumpul kalo ga ada keperluan atau proker dsb. Saya maunya kita bisa ketemu karena emang kita mau kumpul-kumpul sukarela sebagai kawan baik, sebagai sahabat. pokoknya tulisan ini saya tujukan buat :
PRINCESS JJLC terutama eja, palah, haru, pini, ija, hika, chiari, diba, wilda, lala, sarah, anna, titan dkk yang sampe saya bingung harus bilang apa kalian temen-temen cewek yang asik dan lucu tempat saya bisa cerita apapun yang ga bisa saya ceritain ke temen-temen cowok. Yang selalu mengerti, yang selalu adaa aja yang di gosipin. pini, haru, eja, palah yang segar dan cool, temen galau, temen chatting sampe jempol lemes dan makan bersama meski belakangan ini jadi jarang ketemu langsung... L Buat dedek2 baru; iis, tiara, pe, siska dkk juga, maaf ya jarang kumpul, jarang deket, jarang jalan bareng, gak jelas dan gak asik. Love you princess ditunggu sampe salah satu dari kita nikah duluan ahahahah!!!!!

princess cancik cancik cancikkk

temen-temen cowok baik yang abang-abang maupun dedek-dedek, dari yang alay sampe yang (agak) normal, terutama jesen, gaga dan bang senpip yang lucu, bang denay partner diskusi terasik (btw kemana aja? lama gak ngobrol), mujahid buat waktunya, dan terakhir buat sahabat, kakak, rival, manusia-manusia baper, temen foya foya, tukang ojek, tukang print, tukang bully yaitu bang danu dan uta atas apapun karena semuanya menyenangkan.
Bersatu kita UNJ, bertiga kita trio macan!!!

Akhir kata dari tulisan panjang ga jelas ini, terima kasih semuanya karena udah nemenin saya ngobrol supaya ga sepi. Yang belom lulus, didoain supaya semuanya cepetan lulus juga!! Terus...besok main lagi, oke?

nb: bonus video hot liat disini
Tags:

Previous 10